My Thoughts On..

L'endroit j'établis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




Let's Go To Batam


E-mail this post



Remember me (?)



All personal information that you provide here will be governed by the Privacy Policy of Blogger.com. More...



Day One

Aku mo nulis tentang pengalamanku ke Batam + Singapore saat liburan antara semester 2 – semester 3 yang lalu.. Karena rencana liburan itu, aku tidak jadi mengambil semester pendek (SP), padahal kawan2ku banyak yang ambil. *padahal alasan utama ga ambil SP sih karena males, huehe..*

Aku dan adikku berangkat ke Batam berdua. Di sana udah ada bude yang berangkat duluan. Ibuku nyusul karena ada urusan.


Pergi ke hotel
Sampai di bandar udara Hang Nadim sekitar jam berapa ya.. Hmm, mungkin jam 12-an WIB, aku naik taksi ke Hotel Planet Holiday. Pas ngeliat perawakan supirnya yang tinggi besar dan berewokan – persis preman – aku sempet parno. Mana di luar kota lagi, yang notabene gw ga kenal kotanya. Terus mana jalannya muter2. Dia bilang sih krn akhir pekan, jadi jalannya banyak yang ditutup. Nah, gw makin jiper. Tp makin lama, ternyata dia orangnya baik juga. Don’t judge the person from her/his appearance. Yaah, tapi mo gimana lagi. Mau ngga mau kita khan liatnya penampilan luarnya..

Dan satu lagi yang mengesankan adalah taksi tersebut automatic. Woohooo, jarang2 ada taxi automatic di Jakarta. Terus gw perhatiin koq mobil2 di Batam serupa tapi tak sama dengan yg ada di Jakarta. Well, bentuknya mirip, hanya merknya laen. Ternyata itu mobil2 impor dari Malaysia. Orang Batam impor dari Malaysia karena harganya jauh lebih murah dibandingin harus beli dari Indonesia. Aduh, mobilnya keren2 tenan euy.. Jadi mupeng.. Bahkan katanya ada mobil yang dijual dengan harga 5 juta rupiah aje,, Waaa, mau dong. Tapi sayangnya, mobil2 tersebut ga boleh dibawa ke luar Batam. Kalo mau dibawa ke luar Batam, harus bayar biaya tambahan yang mahal. Oya, mobil2 ekspor itu biasanya punya akhiran khusus pada nomor polisinya. Hmm, akhirannya apa gw lupa. Tapi kalo ngga salah, memiliki huruf ‘X’ pada nomor polisinya.

Jalan2 di Batam lurus2. Struktur tanahnya berbukit, dan errr, terkesan gersang. Tidak ‘hijau’ sama sekali.

Kata bude, Hotel Planet Holiday terletak di daerah Nagoya, deket Jodoh. Wait, Nagoya? Bukannya itu di Jepang ya? Hmm, apa Bude ga salah SMS? Apa sebenernya kita harusnya ke Jepang? Wakakak.. Eh, tapi ternyata engga salah ding. Emang ada daerah yang namanya Nagoya, di deket daerah Jodoh..

Kata Pak Supir, daerah Nagoya dan Jodoh itu tergolong baru banget. Jadi, dulunya engga ada. Engga ada-nya bukan krn blm diberi nama, tapi emang di situ ga ada daratannya. Nah, tahun2 belakangan ini Batam giat2nya merekonstruksi/ menguruk pantai. Nah, salah satu daerah hasil urukan itu adalah daerah Nagoya. Hmm, ini ga ada sangkut pautnya dengan Jepang loh.. Engga tau jg kenapa dikasih namanya Nagoya. Bahkan hotel tempatku menginap juga berada di daerah urukan. Nah, daerah yang diuruk itu daerah Batam utara.

Seperti yang kita tahu, Singapura juga punya hobi yang sama, yaitu mereklamasi pantai. Dan S’pore mereklamasi pantai selatan mereka. Dan Pak Supir itu berpendapat, lama kelamaan Batam dan Singapura bisa2 jadi satu kalo mereklamasi pantai terus begitu. Well, ga ada yang ga mungkin sih.. Cuma kayaknya masih cukup lama deh.

Akhirnya kita sampe di hotel dengan selamat sentausa. Kalo engga salah, aku bayar taxi Rp60.000,00. Nah, sampe hotel kami (me and my bro’) nyari Bude. Akan tetapi, beliau lagi ikut konferensi. So, jadilah kita bertemu dengan temannya dulu dan diantar ke kamar.

Sebenernya gw udah rada lupa ngapain aja ya di sana.. Soalnya udah setaun yang lalu sih.. Dan kenapa gw nulis ini juga napa ya? Yaah, daripada melakukan sesuatu yang merugikan. Sekalian nungguin download-an, hehe..


Yongki + Batam Center
Hmm, kalo ga salah ada temennya nyokap yang namanya Miss A nyamperin kami ke hotel. Beliau mo ngajakin liat2 kota Batam. Oya, beliau ngajakin makan ke tempat makan yang namanya . . . . Duh, apa ya? Koq gw lupa.. Swikee, uh, itu mah masakan katak. Swimpo, bukan . . . Okay, akan gw tanya adek nanti. Di jakarta (kelapa gading + pondok indah), ada juga koq tempat makan tsb. Oya, gw jadi inget, nama rumah makan tsb adalah “Yongki”.. Hooray, akhirnya neuron2 ini berhasil mengingatnya.. Hehe.. Iya, di situ dijual makanan2 laut gitu dengan harga yang relatif tidak mahal. Gw makan sop ikan + otak2 + apa lagi ya,, Hmm.. Pokoknya makan sampe kenyang banget. Otak2nya jg enak dan beda dr biasanya. Biasanya khan otak2 warnanya putih, kalo ini warnanya merah dan agak pedas. And I love it!! ^^..

Setelah makan, terus ke Batam Center. Nah, di Batam Center itu ada Mal/Plaza yang baru selesai dibangun ketika itu, namanya adalah…. Ugh, lupa.. Nah, di Batam Center itu ada pelabuhan baru juga yang terintegrasi *halah, bahasanya..* dengan mal tersebut.

Nah, berhubung mal tersebut baru aja dibuka, jadinya masih ga ada papa.. mama juga ga ada.. Yang ada baru hypermart, sports station, dan beberapa toko lainnya. Yang lainnya masih tutup.
Kata sodara gw, banyal orang singapore yang nyeberang ke batam cuma buat belanja di hypermart. Gw sempet shock. Sebegitunyakah? Well, kata sodara gw, margin antara harga di singapore dan batam cukup besar. Lagipula, perjalanan dari Singapore ke Batam jg cuma sekitar 1 jam.

Di Batam Center cuma liat2 bentar dan abis itu balik lagi ke hotel berhubung Miss A itu ada kerjaan lain. Sampe hotel, me and my bro cuma bersantai2 aja. Lagian udah sore dan belum ada kegiatan. Makan malamnya di hotel itu juga bareng2 bude.

Oya, di depan kamar kami ada satu kamar suite yang kosong. Itu adalah kamar dari seorang profesor tamu dari Belanda. Nah, entah kenapa dia udah balik ke negeri asalnya. Padahal kamarnya masih dipesenin sehari lagi. So, malam itu kamar itu kosong deh. Hmm, knapa kami ga nempatin kamar itu aja ya? Mumpung kosong.. Suite room lagi. Yaah, bagaimanapun kayaknya bukan hak kami aja untuk nempatin kamar itu.

Day Two

Seperti biasa, pagi2 kami makan di resto hotel. Makanannya standar lah. Nasi goreng, roti, dkk. Dan hari itu kami ga ada kegiatan apa2. So, pagi2 me and my bro (mamb) jalan2 keliling hotel.

Jalan-Jalan Pagi
Pagi2 keliling-keliling deket hotel. And nothing interesting. Yang ada cuma ruko dan rukan yang biasa-biasa saja. Sampe capek jalan kaki, tapi ga ada yang menarik. Adek gw balik duluan ke hotel. Gw coba jalan2 lagi.. Sampe apal deh tu jalan2 sekitar hotel. Gw sampe ke sebuah pasar yang namanya gw lupa. Setelah beli kartu perdana, gw balik lagi ke hotel.

Lunch di Mc’Donalds. Rasanya ternyata sama aja kayak di Jakarta ya? *iyalaaah..* Abis itu, kita numpang taksi *eh, ga numpang ding, bayar soalnya* ke Mal Batam Centre, again. Karena kemarennya ga sempet liat2 banyak.. Tapi ternyata emang ga banyak yang bisa diliat. Ke Hypermartnya jg ga ada yang spesial.. *bodohnya gw, jelas2 yang namanya hypermarket ya gitu2 doang.. apalagi masih di Indonesia*.. Ga lama di Batam Center, kita bertolak menuju ke Mal Batam.. err, apa Plaza Batam ya? Gw lupa..

Tragedi Sandal Jepit
Adek gw itu ya.. Seneng banget pake sendal hotel. Itu tuh, yang kayak selop. Gw mah ogah pake sendal gitu untuk jalan2 yg agak jauh. Lagian terlihat rapuh. Oya, nyokap gw suka komentar kalo ngeliat orang yg pake sendal hotel untuk jalan2: “tuh, orang itu pasti pengen nyombong karena pernah nginep di hotel mahal. Padahal sendal swallow aja harganya lebih mahal dari sendal hotel gitu. Mana gratisan lagi.”.. Ahahaha.. Tapi emang sih sendal hotel itu pewe dipake. Oya, pernah suatu kali, di rumah lagi ada renovasi sehingga lantai selalu berdebu. Nah, saat itu jadinya kami selalu berkeliaran dalam rumah menggunakan sendal hotel. Tapi emang ya, berjalan di atas telapak kaki sendiri emang lebih nyaman. Jadilah memakai sendal hotel itu hanya berlangsung beberapa hari. Gw yang pertama menyerah..

Kembali ke Batam.. Turun dari taksi di depan Mal Batam, sendal hotel yang dipake adek gw kejepit di pintu.. Eh, bukannya buka pintu taksi, adek gw malah narik sendalnya. Udah jelas sendal dari kain gitu, kalo ditarik ya robek.. breeeek.. Jadilah adek gw ternganga dan terdiam.. Adek gw akhirnya minta tolong gw untuk cari sendal jepit. So, gw cari warung untuk beli sendal swallow. Syukurlah di deket situ ada warung yang jual sendal jepit *anak si penjaga warung masih SMA, dan cantik jg, hehe.. halah, ga penting*. Adek gw masih mematung di tempat tak jauh dari tempat dia turun taksi. Hehe.. Lagian mo jalan juga ga bisa. Soalnya jalanan panas banget mengingat matahari saat itu bersinar terik. Masaka mo jalan lompat-lompat?

Di dalem Mal Batam, walaupun cukup ramai. Tapi nothing special like usual. Ke sana bentar, langsung balik lagi ke hotel.

Pulau Galang
Sorenya, karena Bude lagi ga ada acara, jadinya beliau bisa jalan-jalan. Terus beliau menyewa sebuah mobil. Yaay, baby. Hohoho.. That’s the only car left.. Terpaxalah.. Gw mah asik2 aja :p..

Kita ke Pulau Galang, itu tuh,, Pulau tempat bekas yang dulunya pernah ditinggal manusia perahu. Anda tau manusia perahu? Manusia perahu adalah pengungsi asal vietnam yang menyelamatkan diri dari negaranya yang saat itu sedang dilanda perang. Sekarang pulau itu udah kosong sih, hanya tinggal rumah2 dan sisa2 peninggalan mereka saja. Gw sendiri akhirnya ga sampe ke pulau itu, berhubung hari sudah gelap, dan jalan ke pulau tersebut kalo malem ditutup.

Denger2, waktu masih banyak pengungsi, di pulau itu banyak terjadi kejadian bunuh diri. Jadi, orang tersebut menyiram dirinya dengan minyak, lalu membakar dirinya sambil menari-nari sampai mati.. serem banget yak? Mungkin karena stress jadinya kayak gitu. Makanya banyak yang bilang kalo pulau itu sekarang angker. Yah, memang angker sih.

Oya, antara pulau galang dan pulau batam disambungkan oleh 4 buah jembatan. Err, tepatnya ada 3 pulau kecil antara batam dan galang, so jadinya ada 4 jembatan. Nah, berhubung ga sampe ke pulaunya, jadinya kita malah foto2 di jembatan yang paling bagus,, hehe.. I love the scenery.. =)

Abis itu, si Bude mampir ke sebuah supermarket dulu untuk belanja oleh2. Duh, pokoknya belanjanya berkardus2.. Abis itu kembali ke hotel..


Lunch
Makan malemnya? Ke rumah makan padang di deket hotel. Yupz, bude itu emang suka banget sama masakan padang, walau beliau ga boleh makan pedes karena penyakit maag nya sudah tergolong parah. Jadilah gw dan adek gw berperan sebagai polisi kalo beliau mo ngambil sambel, hehe.. Lagian si bude suka bandel juga sih, udah tau ga boleh makan sambel tapi masih nyolek2 juga. Kalo ada apa2, nanti khan repot. Oya, budeku ini punya suami yang juga seorang dokter. Jadi, kalo maag nya kambuh dan dianggap mengkhawatirkan. Langsung deh disuntiknya di rumah. Ga perlu ke rumah sakit dl..


Sky Lounge Hotel and Restaurant
Restoran ini terletak di lantai paling atas Planet Holiday Hotel.. Oya, gedung hotel planet holiday saat itu adalah katanya gedung paling tinggi di propinsi2 di sumatra *gw ga tau sih pastinya, apa itu cuma gosip belaka*. Kalo benar, berarti Sky Lounge resto adalah restoran paling tinggi se-Sumatra.. gw sih ga sempet makan di situ, karena cari yg hemat. kami cuma liat2 aja di situ *jadi ga enak sama karyawannya ni :P*.. tapi emang sih, dari situ bisa keliatan lampu2 kota.. bahkan pulau singapura dgn gedung2nya yang menjulang tinggi pun bisa terlihat.. tapi sayang, di dalem restoran itu terlalu banyak lampu, jadi kalo ngeliat keluar suka terganggu pantulan lampu dr dalam ruangan itu sendiri..


Day Three


Belanja oleh-oleh
Terus hari ketiga nyokap gw dateng dari Jakarta pada siang hari.. Malamnya, kita cari2 oleh2. Jadilah keliling-keliling mal.. Well, mal nya sih masih kalah jauh dari Jakarta.. Tapi jumlah mal nya itu banyak banget!!! Harga-harga makanan, eh, maksud gw barang2nya juga cenderung lebih murah, apalagi barang import dari singapura atau malaysia.. cukup jauh bedanya.. Tapi si bude itu ya, belanjanya banyak bangeeeet… emang sih belanja makanan.. tapi banyaknya itu lho.. satu koper gede ada kali, bahkan mungkin lebih,,,


Fisherman
Malem-malem, makan di Restoran Fisherman.. diundang oleh suatu perusahaan farmasi.. Makanan di situ tuh enak-enak banget!!! TOB.. makanannya ya makanan laut. Tp bukan seafood indonesia.. Rasanya cenderung ke model Restoran Mutiara.. [read here].. katanya di jakarta jg ada kok..


Beli Roti
Sore-sore, sebelum pergi ke Pulau Galang, untuk bekal kami beli roti dulu. Karena warung terdekat jaraknya cukup jauh, jadi kami mau ga mau beli roti di hotel.. Tapi syukurlah ternyata beda harganya ga terlalu jauh dengan harga di luar hotel. Kami beli roti sejenis floss..
Gw : “Beli roti yang itu 3 ya mba..
Penjaga 1 : “Iya
Terus penjaga 1 mengambil 3 buah roti yang gw minta tadi. Terus penjaga 1 menanyakan kepada penjaga 2 tentang nama roti tersebut. Penjaga 2 tersebut tampaknya adalah atasan dari Penjaga 1 tersebut..
Penjaga 1 : “namanya apa ya mba?
Penjaga 2 : “lightfloss”.. **kalo ga salah ya. Gw jg lupa..
Terus penjaga 1 mo menuliskan di bon.. tp dia terdiam sebentar, tampak sedang berpikir.. tak lama kemudian, dia nanya lagi ke penjaga 2
Penjaga 1 : “eh mba, ini tadi namanya apa?
Penjaga 2 : “light flooooss
Penjaga 2 tersebut menjawab dengan nada agak geram dan suara yang meninggi..
Terus penjaga 1 nanya lagi, “oya, harga satunya berapa ya mba?”
Penjaga 1 : “ini lhoooo, ada di sini”.. katanya sambil menunjuk kertas yang berisi daftar nama dan daftar harga..
Penjaga 2 : “oh iya, iya..

Terus si penjaga 1 nyari harganya aja lamaaa banget.. setelah sekian lama, akhirnya selesai juga bon itu dibuat dan gw bisa membayar. Gw membayar tidak dengan uang pas, yang berarti gw menerima kembalian.. Si penjaga 1 itu tampaknya grogi banget.. *tangannya dijulurkan utk kasih duit ke gw, matanya sambil ngeliat bon di tangan satunya*. Pas mau gw ambil, dia tarik lagi tangannya.. *lho??* kayaknya dia sih ga yakin akan hitung2annya.. pas udah agak yakin, dia menjulurkan tangannya lg.. eh, terus ditarik lagi.. kejadian itu berlangsung sampe 3 kali.. sampai akhirnya dia mengeluarkan kalkulator untuk menghitung ulang.. setelah pake kalkulator, dia baru yakin akan jumlah tersebut.. hahaha.. ada2 aja mba yang satu ini..


Beli MP3/VCD Player
Gw udah lama pengen beli MP3 player yang pake CD, dengan alasan bisa gonta-ganti musik sesuka kita, dan pilihan lagunya bisa banyak.. terus niatnya gw bawa ke kampus buat nemenin blajar.. huhu, idealis sekali y? tapi karena di jakarta itu mahal2 banget, gw selalu mengurungkan niat untuk membelinya.. nah, kabarnya di batam itu banyak barang elektronik murah, jadi gw mencarinya di sana.. Tp karena ga ketemu tempatnya, jadilah gw ke pasarnya. Kata bbrp orang sih emang yg murah itu di pasar.. tp gw agak kurang yakin.. well, gw nemu sih.. tulisannya sih merk sony.. gw rada ga yakin kalo itu asli. Tapi berhubung harganya kurang dari setengah harga di jakarta, gw beli aja.. sampe sekarang gw masih ragu kalo itu emang sony asli. Karena menurut gw, setelah gw teliti lebih lanjut pas sampe jkt, logo sony-nya itu hanya tempelan sederhana.. terus di remote nya juga ga ada logo SONY nya.. entahlah. Apa emang itu barang reject dari pabrik ya? Gw udah ikhlas kalo emang ternyata player itu berumur setengah tahun. Tapi nyatanya sampai saat ini masih berfungsi dengan baik.. errr, iya sih berfungsi.. tapi jarang banget gw pake.. rencana gw untuk menjadikannya teman belajar di kampus sama sekali tak pernah terlaksana..


Supermarket di Pasar Batam
Sempet mampir ke supermarketnya.. Terus ketemu piring-piring cantik **hahaha, mirip iklan..* Tapi ini emang bener2 piring yang cantik.. dengan berbagai hiasan, ukiran, warna, dan pernik-perniknya.. tapi yang mengejutkan, harganya maksimal 10.000!!! Murah bangeettt.. Kalo itu di Jakarta, langsung borong deh untuk dijual lagi.. Tapi sayangnya itu di batam sih.. Oya, pas di singapore ketemu piring sejenis, tapi harganya puluhan kali lipat!!! Wakakak..


Batam Center ==> Singapore
Hari keempat di Batam, kami ke pelabuhan Batam Center dengan tujuan singapore.. Oya, pagi harinya dompet gw hilang!!! Kemungkinan sih jatoh pas gw turun dari mobil.. yupz, saat itu gw belum terbiasa bawa dompet.. karena ga enak kalo duduk pantatnya ada yang ganjel, jadilah gw pangku aja tuh dompet.. eh eh, tapi saat itu bukan karena hal itu.. tapi krn gw abis nyari duit kecil untuk bayar parkir.. gw sama sekali ga ngerasa kalo dompet itu jatoh.. kemungkinan dicopet jg kecil.. entahlah..

Yang ilang itu 3 buah kartu penting: kartu mahasiswa, KTP, dan SIM… plus uang beberapa ratus ribu dan beberapa dolar singapur.. kalo ga salah sih 200rb, kalo dolarnya dikit banget.. syukurlah duit rupiahnya sebagian besar udah gw belanjain untuk mp3 player.. kalo dolarnya, ga gw taro di dompet..

Pelabuhan Batam Center itu kata gw cukup bagus.. Apalagi pas baru masuk pintu depan, langsung disambut oleh gerai Haagen Dazs.. Itu tuh, salah satu es krim termahal.. ga pernah deh gw makan kalo ga dikasih orang.. mahalnya amid amid.. uangnya mending gw pake buat jajan di kantin bs buat 4 hari, dibandingin sama 1 scoop ice cream..

Biaya kapal feri dari batam ke sgpore kalo ga salah berkisar antar 100rb s.d. 200rb perorang.. lupa aku.. biaya fiskal bagi penduduk non-sumatra adalah 500 rb untuk penumpang kapal feri.. enaknya bagi warga sumatra.. ga usah bayar fiskal..


In Kapal Feri
Hatiku kurang begitu tenang.. apalagi kalo bukan karena kartu atm itu yg ilang.. budeku berbaik hati untuk meminjamkan Hpnya utk menelpon ke jakarta, untuk apalagi selain nge-blok tuh ATM.. yah, sebenernya sih gw males utk nelpon.. lagian di tabungan gw yg itu jg ga ada isinya.. tepatnya gw ga tau ada isinya atau tidak. Kalo duit SPP udah di auto debet, berarti udah ga ada isinya.. walaupun bgt, bude gw pengen agar krtu tsb diblok aja untuk meyakinkan.. gw sih nurut aja..

Pertama2 tentunya telpon 021-108, tanya no hotline BNI UI Depok..
Sempet dioper-oper baru sampe ke pihak yang seharusnya,, huh.. berhubung gw ga tau no rekening dan segala macem, jadi prosesnya rada belibet.. dan mba2 di seberang telpon bilang kalo nama gw ga ada… aaaargh.. apa gw salah nelpon cabang depok??

*** ternyata setelah gw sampe jakarta dan dateng ke BNI Depok, kartu ATM gw emang belom aktif.. hehe.. antara seneng dan merasa bersalah sih.. gw merasa bersalah karena udah make HP nya si bude cukup lama antara perjalanan batam – singapore.. Yah, kehilangan dompet itu cukup mengurangi kesenangan gw dalam berlibur sih..

***Read Next Let's Go Trilogy : Singapore


metro without menial
type: embedded posting.. *padahal yang di-embed yang atas.. huehehe*

[Note: Menial = Kenek/Kernet.. Ga ketemu padanannya yg bener2 pas..]

Setelah sekian lama tidak naik bis kota beneran (biasanya naik bis miniartha depok-pasarminggu), akhirnya tadi naik metromini 610 pdlabu-blokm.. Ini bis adalah andalan gw dulu pas masih SMP..

I found several times metromini with female menial, so it's not special anymore. But, metromini without menial? This is the first time for me. I realized it when a passenger want to get out of the bus, he/she gave the money directly to the driver, not to the menial.. Because there's no menial in the bus..

Bcoz I sat behind the driver, I could listen most words he said. And when a passenger asked him why there's no menial, he answered that the menial was just have day off to go to the campong. And the driver continue, "Gw maunya kenek cewek, ngga mau kalo cowok. Kalo cowok, mendingan ga pake kenek".. Ahahaha.. dasar.. And then he said, "Hahaha, Metromini mungkin aja ga pake kenek. Jangan salah"..

But the one that amazed me was the the driver seemed just relax. U know, the risk of a bus without menial (especially in Indonesia) is the passenger can cheated and don't pay any money.. The driver seemed don't put much attention about that.. Wow..

Maaf, ini bukan sok-sok-an pake bhs. inggris ya.. ini melatih bhs inggris gw yang amburadul.. =).. silahkan membenarkannya kl ada yg salah.. terima kasih.. =)

Labels:




About me

Categories

Previous posts

Archives

Links


ATOM 0.3

Powered by Blogger

make money online blogger templates



My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.