My Thoughts On..

L'endroit j'établis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




My Grandpa


E-mail this post



Remember me (?)



All personal information that you provide here will be governed by the Privacy Policy of Blogger.com. More...



Saya baru baca biografinya eyang, isinya tentang perjalanan singkat dari hidup eyang, dan juga kumpulan dari tulisan2 yang pernah eyang buat..

Setelah membaca buku itu, saya jadi banggaa banget sama eyang.. Sebenernya sih pengen cerita2.. Tapi nanti jadi terkesan chauvinistik atau semacamnya.. Saya sih cuma pengen cerita aja, tapi bingung sama siapa. Lagian kalo cerita ke orang, kayaknya hatiku belum cukup terjaga deh. Takutnya nnt disisipi penyakit hati. Tp tetep pengen membagi rasa banggaku ke orang, selain itu jg supaya bisa menjadi inspirasi khususnya bagi diriku. Karena menurutku banyak banget yang bisa dicontoh dari beliau. Ya udah, jadinya di blog ini aja deh gw nulisnya. Tapi aku sengajain ditaronya di belakang2. Yang baca ya paling2, yang saking ga ada kerjaannya, terus menelusuri planet atau blog ini sampe blakang2.. ataupun search di google.. ataupun udah pernah nge-add blog ini di googlereader atau tool semacamnya..

Jadi, ceritanya gini.. Di rumah mo baca buku2 bacaan, tp krn si adek lg ke Bogor, buku2 novel smacam Abarat yg mo gw baca berada di tempat yg 'aman' menurut dia. Mo baca 'khodijah', tp lg dipinjem. Mo baca novel2 lain, udah pada dibaca. Ada jg buku2 yang menurutku 'berat' dan sangat membuat mengantuk kalo dibaca.

Jadilah kutemukan buku 'Renungan Indonesia Raya', yang merupakan biografi eyang kakung (ayah dari ibu). dan di situ, aku sangat kagum sama eyang. Nama eyang itu sama dengan nama panglima besar di TNI, yaitu Soedirman. Tentu saja Jenderal Soedirman memiliki nama yang lebih besar dan lebih terkenal dibandingkan dengan eyang, karena kegigihan beliau dalam berjuang sampai2 masih memimpin pasukan walaupun sakit parah sampai2 ajal menjemputnya. Walaupun begitu, menurutku pribadi, eyangku jg tidak kalah hebatnya (hmm, subjektif banget.. biasaa, seorang cucu yang mengagumi eyangnya, hehe.. jd jangan tll dianggap lah)

Secara kebetulan, eyangku jg merupakan seorang TNI sperti Panglima Besar Soedirman, AD jg, dan beliau sudah mencapai tingkat Letnan Jenderal, yang artinya setingkat di bawah Jenderal.

Yang menarik, di halaman pertama bab 1, ada quote "diriku bukanlah benar-benar seorang militer, tapi aku 30 tahun hidup di dalamnya". Nah, katanya, eyangku itu mendapat julukan 'jenderal yang ulama'. Kenapa? Anda akan tahu nanti,, hehe..

***

Eyang pertama2 merupakan seorang guru di Normaal School. Beliau sangat cinta terhadap pendidikan dan mengajar, walau beliau sendiri mengakui tidak mahir mengajar. Lalu, mengapa beliau masuk militer? Karena menurut beliau, dalam situasi bangsa yg masih dijajah spt itu, Indonesia butuh banyak warganya yg memiliki keahlian militer. Nah, dengan beliau masuk militer, diharapkan beliau bisa menjadi contoh bagi murid2 dan anak2 didiknya untuk masuk ke militer jg.

Dan ternyata rencana beliau tercapai, banyak muridnya yang masuk ke militer. Melihat hal itu, eyang berpendapat bahwa tugasnya sudah selesai dan ingin mengundurkan diri dari militer dan kembali mengajar seperti biasa. Tetapi, pengunduran tersebut ditolak dan beliau tetap di militer.

***

Selama ini militer sangat identik dengan kekerasan, tapi tidak demikian dengan beliau. Beliau amat sangat tidak suka cara kekerasan. Sebisa mungkin, beliau menggunakan cara dialog dan beradu argumen. Sering beliau berselisih pendapat dengan atasannya, karena eyang tetep ngotot menggunakan cara damai.

Eyang juga terkenal sangat religius, dan rajin berda'wah. Beliau jg sempat mendirikan Pendidikan Tinggi Dakwah Islam/PTDI (beda dengan Perguruan Tinggi Dakwah Islam yg di Tj Priok). Sekarang organisasi tersebut sedang mati suri setelah para pendirinya meninggal dunia.

Efek dari sifat religiusnya, beliau sempat tidak dipercaya oleh Bung Karno karena dianggap tak akan bisa menjalankan NASAKOM dengan baik. Pada saat itu, Pak AH Nasution mengajukan 3 nama untuk menggantikannya sebagai KSAD (Kepala Staf Angkatan Darat), yaitu Pak Harto, Pak Ahmad Yani, dan eyang. Namun, beliau tidak menjadi KSAD. Ada dua versi yang berbeda sebab beliau tidak menjadi KSAD, yang pertama adalah ditolak oleh Bung Karno, dan yang kedua adalah karena eyang menolak untuk diajukan.

***

Menurutku, eyang adalah orang besar. Tapi menurut beliau, beliau tidak ingin menjadi orang besar, tapi mendapat tanggung jawab yang besar. Dan beliau sendiri suka bingung mengapa banyak orang yang mengejar kedudukan dan jabatan. Padahal, kedudukan dan jabatan itu cuma di dunia aja, dan kl dapat fasilitas pun enaknya cm bisa dipake di dunia. Lalu di akhirat nanti, yang punya kedudukan lebih tinggi, tentunya akan semakin lama dan semakin banyak hal yang harus dipertanggungjawabkan. Apakah sudah yakin bisa mempertanggungjawabkan kepada Allah?

Dan saya juga baru tau kalo eyang itu salah satu pendiri MUI. Ceritanya pada tahun 1975 diadakan kongres nasional MUI pertama, nah, di situ dibentuk panitia untuk membentuk MUI (semacam PPKI gitu kali yaa...). Nah, ternyata eyang itu adalah ketua panitia nya. dengan anggota panitia yang menurutku adalah orang2 yang sangat2 capable, seperti Prof HAMKA,

Eyang juga sangat aktif dalam kegiatan pramuka. Beliau pernah menjadi andalan (nama jabatan -red) nasional di bidang pendidikan.

Walaupun sudah menjadi orang yg disegani, namun dapat dikatakan beliau sangat sederhana dan rendah hati. Beliau sangat memegang teguh prinsip 'semua manusia adalah sama, yang membedakan hanyalah ketakwaan kepada Allah'.

Pernah suatu kali saat ada acara pramuka, beliau mendapatkan kamar sendiri. Akan tetapi, beliau malah tidur di tenda dan memberikan jatah kamarnya kepada supirnya. Beliau nampaknya sangat sayang dengan supirnya itu (namanya Soedirman jg, seperti eyang. Tp lebih sering dipanggil dengan sebutan Pak Man atau Maman). Karena dalam wasiatnya, beliau menginginkan agar Pak Man tersebut dihajikan.

Menarik membaca tulisan beliau, karena beliau hampir selalu membubuhkan tulisan, baik itu dari AlQur'an, hukum negara, ataupun quote dari perkataan orang bijak sebelum menguraikan apa yang ingin beliau sampaikan..

Bangga rasanya punya eyang seperti beliau.. Hmm, bisa ga ya menjadi seperti beliau? Sedikit banyak, membaca hal tersebut saya menjadi sedikit PeDe, karena saya orangnya sangat tidak PeDe-an. Setelah membaca hal tersebut, menjadi inspiring rasanya..Ohya, dulu di blog ini aku pernah cerita tentang buku biografi eyangku.. Tapi pas itu lagi males ceritanya.. Nah, sekarang aku pengen cerita beberapa kisah yang ada di biografi itu.. Beberapa yang buat aku sanga terkesan sama beliau, dan membuatku menitikkan air mata karena terharu.. hehe..



************************



Berikut ini beberapa cerita yang membuatku sangat terharu, entah mengapa..

wafatnya
Jadi inget, pas beliau wafat, semua anak2nya lagi ada di Jakarta.. Bahkan aku, my mom, dan adikku jg lagi nginep di rumah beliau.. Beliau meninggal setelah sholat subuh.. Begitu mengetahui beliau meninggal, tentunya keluarganya sedih dan menangis.. Tapi tidak cuma keluarganya saja, tapi asisten rumah tangga dan supirnya jg sangat sedih.. Inget banget pas si mbo keluar dari kamar eyang sambil menangis hebat dengan mengatakan, “Bapak sedo, Man (kependekan dari Maman, supirnya eyang), bapak sedo…”… Terus semua asisten rumah tangga dan supir juga terlihat sangat sedih dan kehilangan.. Bukan hanyak kehilangan, tapi sangat kehilangan… mereka seperti merasa kehilangan ayah mereka sendiri..

FYI, semua asisten rumah tangga dan supir yang bekerja sama eyang pada awet semua.. yang mulai bekerja sejak baru lulus SMA, sampai sekarang sudah menjadi kakek/nenek.. Bahkan setelah beliau meninggal, asstRT dan supir masih bekerja pada keluarga besar..

kendaraan
Terus ada cerita lainnya..
Pernah pada sautu kali eyang menghadiri rapat.. Eyang saat itu sudah mendapatkan jabatan yg menurutku dapat dikatakan tinggi.. Lalu, pada saat selesai rapat, jika ada anak buahnya yang rumahnya jauh yang pulangnya bersamaan, suka diajak pulang bareng naik mobilnya.. Mungkin hal ini terdengar tidak istimewa.. tapi mungkin itu dapat diibaratkan bagaikan seorang direktur mengajak pulang bareng staf biasa..

Terus ya, bukan itu aja.. Di tengah jalan, jika memang rumah anak buahnya itu berlawanan dengan rumahnya eyang.. Maka di tengah jalan, beliau akan menyuruh supirnya untuk berenti di pinggir jalan.. Lalu beliau berkata pada supir dan anak buahnya itu kalau beliau mau mampir ke sahabatnya di dekat situ, dan menyuruh supirnya mengantarkan si anak buah tadi.. Padahal, u know what? Di sekitar situ sama sekali ngga ada rumah temennya eyang!!! Jadi, beliau pulang sendiri ke rumah naik kendaraan umum... (Duh, gw terharu nih pas nulis ini.. karena gw sendiri sama sekali ga pernah kepikiran, apalagi berbuat hal seperti itu.. but my eyang did!!)

Alasan eyang turun duluan adalah, jika beliau tetap di mobil dan mengantarkan anak buahnya, so pasti anak buahnya tsb habis2an menolak..

pramuka
beliau adalah seorang pengurus aktif pramuka nasional.. nah, kl jambore2 gt, biasanya beliau ikut dan mendapat jatah kamar.. tapi yang beliau lakukan adalah memberi jatah kamarnya itu pada supirnya.. dan beliau lebih memilih tidur di tenda.. kalo gw? hihi, jatah kamar orang lain kalo bisa gw embat jg.. hohohoho...

***

Padahal ya, jabatan beliau itu menurutku udah tinggi.. I mean, his bestfriends is our country's founder that I can guarantee that their name is very very well known to us.. Walaupun begitu, beliau masih mau untuk melakukan hal seperti itu untuk anak buahnya.. Gw akui, gw yang sekarang ga mungkin melakukan hal seperti itu..

Mungkin cerita ttg eyang di atas mungkin bukan merupakan hal yg istimewa utk orang2, termasuk Anda.. tapi setidaknya hal tsb istimewa utk saya ^^..

Labels:




About me

Categories

Previous posts

Archives

Links


ATOM 0.3

Powered by Blogger

make money online blogger templates



My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.