My Thoughts On..

L'endroit j'établis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




Napak Tilas


E-mail this post



Remember me (?)



All personal information that you provide here will be governed by the Privacy Policy of Blogger.com. More...



Akhirnya gw ke Jawa Timur juga.. Tadinya gw rada males karena satu dan lain hal, tapi nyokap gw memaksa gw, walaupun sedikit.. Dan akhirnya pada H-1, saya mengatakan ‘iya’. Dan langsung pesen tiket pesawat tambahan. Untunglah masih ada tempat kosong. Yah, antara seneng dan bersalah jg. Karena setelah itu dan beberapa hari setelahnya, ternyata ada beberapa rapat (maaf yaaaaaaa…) dan ajakan yg mengasyikkan dari teman.. yaah, sudahlah, mau gimana lagi, tiket sudah dipesan..

Sebenernya sih ga ada niatan untuk nulis ini. Maunya sih belajar, hohoho.. tapi lama2 bosen juga ya blajar *mulai aja kagak :p*.. jadilah gw mulai menulis tentang perjalanan ini, walau mungkin sedikit aja yg menarik. Karena perjalanan ini cenderung seperti napak tilas sejarah keluargaku..

Delay
Hari Rabu pagi, ke bandara.. dan pesawat di-delay selama dua stengah jam!!! Aaargh.. pertama2 sih pengumumannya pesawat ‘hanya’ didelay selama 1 jam, tapi ternyata smua itu bohong (OST from Gigi).. Nampaknya, pesawat yang menuju Surabaya itu belum penuh penumpangnya. Jadinya didelay terus sampai penuh. Selain itu, ternyata harus nunggu pesawat lain tiba dulu.. yaah, kayak nunggu bis di terminal gitu.. nah, saran dari saudara gw yang sering banget naik pesawat: naiklah pesawat paling pagi, karena berarti pesawat tersebut tidak usah nunggu pesawat dateng dulu..

Yah, karena didelay itu, pastilah banyak penumpang yang complain dan ribut2. well, gw berpikir pekerjaan customer service itu berat banget.. karena mereka selalu dapet marah2 dari customer yang ngga puas, padahal jelas2 itu bukan kesalahan customer service.. yah, mereka seperti perisai gitu jadinya. Tapi nampaknya customer service2 itu udah kebal ya.. dikritik gimanapun jg, mukanya tetep aja gitu.. mungkin udah jadi makanan tiap hari kali ya (minumnya teh botol gak ya?).. ngomong2 tentang makanan, taukah anda apa yang dilakukan oleh manajemen maskapai penerbangan itu supaya pelanggan pada diam? Tepat sekali, yaitu dengan memberikan makanan.. hohoho.. dan bener aja, para penumpang jadi sibuk makan dan mengerem komplain mereka.. hehehe, ternyata orang dewasa itu tak jauh beda dengan anak2,, dikasih makanan ya diem.. :p

Tujuan adalah bandara juanda di kota Surabaya.. langsung melesat ke rumah sodaraku yang menetap di sana.

Ayam tulang lunak
Makanan yang menarik perhatianku waktu hari pertama adalah ayam goreng presto. Dari namanya pasti sudah dapat ditebak bahwa ayam tersebut dimasak dalam panci presto sebelum digoreng. Hal itu tidak salah. Di Jakarta jg ada kok. Tapi yang di Surabaya ini tulangnya bisa dimakan lho.. yah, maap2 aja ya kalo saya terdengar udik. Tapi baru kali ini saya makan ayam presto yang tulangnya bisa dimakan dengan begitu mudahnya dan memiliki rasa yang lumayan.. tapi gw kasian aja sama kucing2 yang ga bakal kedapetan jatah tulang kalo tiap kali kita makan ini, hehe.. **hmm, spertinya mirip dengan ayam goreng tulang lunak hayam wuruk. if u wanna try*


Bojonegoro
Hari Jumat, kami menuju ke Bojonegoro naik mobil.. perjalanan surabaya – bojonegoro ditempuh dalam waktu lebih kurang tiga jam. Kami melalui gresik – lamongan (jadi inget mas nizar) – babat – dan entah manalagilah, sampai akhirnya tiba di Bojonegoro..

Kota ini adalah kampung eyang putri dari ibu..
Pertama2 ke tempat sate bu pat di pasar lama. Yah, yang namanya pasar lama itu adalah yang berada di dekat alun-alun. Yaaa, pantes sih disebut pasar lama, karena pasti udah ada sejak zaman belanda. Tempat sate itu merupakan langganan dari bude dan ibu sejak lamaaaa sekali. Jadi setiap kali mereka ke bojonegoro, pasti ‘lapor’ ke tempat sate itu dulu.. tempat makannya ya seperti di pasar2 gitu, kotor dsb. Penjualnya wis sepuh.. terus satenya itu gajihnya banyaaaak banget. Langit2 mulut sampe terasa lengket berat. Tapi berhubung gw laper berat, jadilah tetap makan sampai tandas.

Setelah itu ke tempat sepupu nyokap gw, alias om gw. Om gw itu sudah 6 tahun terakhir ini membuka usaha sepeda, becak, dan kuda2an kayu. Toko tersebut dibuka di samping rumahnya. Nah, toko sepeda itu tutup setiap hari jumat, ngikutin di negara2 Islam di jazirah arab yang katanya toko2 tutup hari Jumat. Soalnya katanya mustahil kalo toko2 seperti itu tutup saat hari minggu. Karena hari minggu adalah saatnya orang-orang ‘membuang’ uang. Bener juga sih..

Solat jumat itu di masjid agung darussalam, deket alun2 bojonegoro. Namanya alun2 di kota2 lama, pasti deket pasar, masjid, kantor kabupaten, dsb.


Storyteller
Om gw itu punya dua orang anak laki2, anak pertamanya berumur hampir 6 tahun bernama Raihan. Anak keduanya berumur 3 tahun bernama Java. Dua orang anak itu bener2 hiperaktif banget, terutama si Java.. waduuuuh, bener2 ga bisa diem. Dikit2 mukul, nendang, nyolek, dan lain2. bener2 hiperaktif pokoknya. Selama nyokap gw ngobrol2 sama Om gw itu, gw duduk sambil baca buku cerita. Hehe, jadi malu nih.. gw baca buku Roald Dahl: Treasure. Nah, pas lagi enak2nya baca buku itu. Datanglah si Raihan. Dia liat gw lagi baca buku dan nanya gw sedang baca apa. Pas gw bilang kalo itu buku cerita, trus dia liat2. nah, kebetulan sekali buku itu banyak gambar2nya yang colourful banget. Dia terus jadi tertarik dan dia minta gw untuk nyeritain.. what??? Hiks2, berubahlah gw menjadi storyteller.

Berhubung gw baru baca buku itu setengahnya, gw ceritain aja yg gw tahu dan yg menurut gw menarik untuk anak seumuran dia. Eh, tapi ternyata dia orangnya bosenan dan minta diceritain cerita yang lainnya. Yasudahlah.. tapi pas baru setengah jalan, dia minta ganti cerita.. begituuuu seterusnya. Akhirnya dia pinjem buku tersebut dan bolak balik sendiri. Nampaknya dia lebih tertarik untuk ngeliat gambar2nya. Tapi itu lho, cara bolak balik bukunya, duuuh.. namanya jg anak2 ya, pasti asal bolak balik sehingga lembar2 itu jadi agak lecek.. diiingetin jg sama aja. Bukan apa ya, tapi buku itu punya sodara gw, selain itu nampaknya harganya jg tidak murah..ya sudahlah..

Setelah dia puas melihat2 semua gambar, dia terus pergi. Sejujurnya, gw rada lega mengingat saat itu udah rada capek. Tapi setelah itu, ternyata dia datang lagi dengan membawa segepok buku cerita bergambar dari dancow itu lho.. dan dia meminta gw menceritakan semua itu.. hiks.. cerita pertama tentang si naga. Dan gw menyelesaikan cerita pertama dengan cukup gemilang. Untunglah saat cerita kedua mo dimulai. Nyokap gw pamit pulang.. hooray.. sebenernya asik juga sih menjadi storyteller.. Cuma lama kelamaan ya capek jg..


Janggleng
Berlokasi di jalan panglima sudirman. jalan panglima sudirman itu terletak di sebelah selatan alun-alun.. Janggleng itu sendiri artinya adalah bibit pohon jati. Di situ tinggal eyang Nani dan eyang Susilo. Ibunya eyang Nani itu merupakan sepupu dari eyang gw.. jadi termasuk sodara jauh gitu, tapi seperti sodara deket jadinya. Rumahnya itu berupa gedung, dan memiliki 45 kamar tidur. Katanya sih semangat 45, hehe.. terus dulunya ada 17 pohon kelapa dan 8 buah pohon apaaa gt.. tapi, Janggleng bukanlah penginapan dan tidak untuk disewakan kpd umum. Tapi kalo ada yang mau pake, ya monggo.. harganya semampunya.. ayo ayo, sapa yg mau ke situ?? :P

Orangtuanya eyang ni dulu adalah seorang pengusaha kayu jati. Dan di Janggleng itu sekarang full jati. Meja2 dan kursi2 besar terbuat dari jati semua. Katanya, haram pake kayu selain jati :P.. kayunya itu bener2 bagus.. jaman dulu, semua orang bodjonegoro pake kayu jati. Dan tampaknya engga ada yang engga pake kayu jati. Walau itu hanya untuk hiasan ataupun kusen..

Di janggleng saya menemukan tulisan bung karno tentang pentingnya sejarah. Waduh, pak yono ipa f bakal seneng banget akan isi tulisan tersebut.

eyang susilo itu nasionalis, agamis, dan juga humoris.. beliau dan istrinya sangat sangat sangat ramah.. eyang susilo adalah seorang tokoh masyarakat bodjonegoro. Katanya, kalo turun di stasiun kereta api bodjonegoro, bilang aja sama tukang becak; “mau ke janggleng”.. dia pasti udah tau dan langsung nganterin..

karena eyang susilo itu tokoh masyarakat, jadi tiap hari pasti ada aja undangan. Jika beliau tidak ada undangan, pasti ada aja yang nyamperin.. biasanya, sampe jam 11 malem ada aja yang dateng.. dan pintu rumah itu memang selalu terbuka. Tampaknya semua orang yg ke situ bener2 feels like home.. mau numpang makan ya monggo.. mo minta minum ya boleh.. dalam sehari, bisa habis 3 kilogram kopi.. tapi ya itu, kata eyang ni pasti ada aja yang ngasih gula dan kopi.. kereen.. gw duduk 1 jam aja di ruang keluarga, udah ada beberapa orang yang datang dan pergi. Yaah, mungkin sekedar minum kopi dan ngobrol sebentar, terus pergi lagi dan dateng orang lainnya. Mau tua, muda, cina, pribumi, cowok, cewek, ada semua.. duh, suasananya begitu hidup.. hidup banget. Beda banget sama di jakarta..

eyang susilo udah terkenal di daerah situ. Dengan terkenal itu, tentu saja beliau bisa diandalkan. Tapi terkadang ada saja yang menyalahgunakan namanya. Misalnya saja kl melanggar lampu merah, terus orang pake alasan:”mo ngaji di djanggleng, udah ditunggu..”. biasanya orang itu langsung dilepasin polisi. Tapi ya tentu aja dia ga dateng ke djanggleng..


Ngringinrejo
kami ke desa Ngringinrejo. Desa ini adalah tempat eyang kakung (sebutan untuk eyang laki-laki) saya berasal. Kalo kota bodjonegoro tadi khan tempat eyang putri (sebutan untuk eyang perempuan) berasal. Untuk ke desa ini, diperlukan waktu kurang lebih setengah jam dari bodjonegoro.

Pertama dateng, kami langsung ketemu sodara2. terus nyekar ke makam eyang buyut. Eyang buyut ini konon katanya yang membangun desa ngringinrejo pada awal2nya..

Malam itu kami bermalam di rumah eyang kismi. Eyang kismi adalah satu2nya adik dari eyang kakung yang masih hidup.

Dan benar2 deh.. perjalananku di jawa timur berpindah2 dari satu rumah mewah ke rumah mewah yg lainnya.. rumah yg di surabaya, menurut gw, cukup mewah.. yah mewahnya dari televisinya saja, yang ukurannya luebar-luebar dan jenisnya itu... rumah yg kutinggali di ngringinrejo juga mewah dalam artian mepet sawah, hehe.. yah, emang bener2 mepet sawah kok..

Rumah itu rumah lamaaaaaa banget.. dari zaman 90an awal udah ada. Sekarang rumah itu semi permanen (ada yang dari papan dan ada yang dari tembok). Dan bagian yang dari papan itu bener2 kliatan tuanya. Bahkan ada sarang tawon di deket lampu di atas kamar tidur yang aku tempati.. owalaaaah..

Di sebelah rumah itu ada masjid yang dahulu diprakarsai oleh eyang kakung. Nah, jadi kalo mau sholat tinggal lompat2 dikit dan sampe deh di masjid..

Desa itu bener2 tenaaaaaang banget.. tenang beda ya dengan sepi, apalagi sunyi mencekam.. walau sudah malam, tapi masih ada kehidupan, bukan yang kosong melompong.. tapi emang bener2 tenang banget. Karena tenangnya itu, jam 9 kurang saya sudah tidur, hoho.. belum ngantuk sih, tapi tenangnya itu menggoda saya untuk segera tidur.. :p

Desa itu begitu tenangnya.. jadi rasanya damai. Yah, mungkin kalo udah ndak ada kerjaan dan ndak bertani jg, di situ kerjaanya cuma tidur, makan, kongkow2, makan, tidur.. sodara gw yg biasa tinggal di jakarta, lalu disuruh tinggal di situ utk sementara jg kebosanan. Biasanya dia beli koran. Kalo udah selesai dibaca, dibaca ulang sampe lecek. Bahkan iklan2 yg kecil2pun dibaca, hehe.. emang sih, di jakarta biasanya beliau sibuk banget. Hal yg paling berubah dari kehidupan beliau di jakarta dan di ngringinrejo adalah keadaan rumahnya. Rumahnya yg di jakarta terletak di tepi jalan TB Simatupang. Tau sendirilah, jalan itu selalu ramai siang dan malam. Nah, sekarang di ngringin ya beda 180 derajat..

Kukira, di desa itu bakal panas. Khan bukan di daerah pegunungan atau dataran tinggi tho.. tapi ternyata saat malam menjelang pagi itu,, dingin juga.. saya membutuhkan kaus kaki untuk dipake di kaki *iyalah, masak di tangan.. *.. malam itu saya menggunakan obat nyamuk bakar lagi setelah bertahuuuuuuuuun-tahun tidak pernah memakainya.


SMS
Di desa itu, taukah lagu apa yang saya sering dengar? tentunya lagu SMS-nya Ria Amalia. Lagu itu jg sering saya denger di Bojonegoro. Lagu itu nge-trend banget ya sekarang? Jadi inget, pertama kali saya denger lagu itu adalah saat pertengahan Maret lalu, dalam perjalanan Lampung-Jakarta di sebuah kapal feri.

Saya, bunda, dan seorang sepupu sedang duduk dalam ruang duduk di kapal. Nah, tiba-tiba sodara saya itu ngajak pindah tempat, dengan alasan penumpang di sebelahnya tidur dengan iler yang kemana-mana.. *euyww*.. nah, kami lalu pindah ke tempat duduk paling depan, tepat di hadapan tivi. mula2nya tivi itu menyiarkan suatu film. setelah filmnya habis, diputarlah VCD karaoke. dan kau tahu apa? lagu yang diputar adalah lagu SMS.. sodara saya dan bunda tidur nyenyak banget.. saya tak bisa tidur. gimana bisa tidur? orang tuh tipi keras banget disetelnya.. jadilah saya melihat dan mendengar lagu SMS itu. Walau saya tidak sangat menyukai dangdut, tapi saat itu sepertinya lagu itu punya 'feel' yang enak.. ya musiknya, nadanya, liriknya. apalagi dengan pengulangan terus menerus.. udah gitu lagunya ga kelar2 lagi.. jadilah dengan sekali dednger, jadi terngiang2 terus.. tak dinyana,5 bulan kemudian ternyata lagu itu menjadi hits di seluruh Indonesia..

Nyebrang sungai
Hari kamis paginya, kami menyeberangi jembatan bengawan solo. Karena musim kemarau, jadi sungai tersebut tidak begitu dalam. Bahkan katanya kalo musim kemaraunya lagi parah, sungai tersebut bisa disebrangi langsung dengan berjalan kaki tanpa jembatan, karena airnya hanya sebetis.. nah, kami menyebrangi dengan menggunakan perahu. Rp500 per orang dan Rp1000 per motor.

Eyang kismi sudah berumur 78 tahun. Tapi menurutku dia masih hebat.. untuk menuju ke tepi bengawan solo, jalannya menanjak dan menurun cukup curam. Saya saja harus berhati-hati agar tidak terpleset. Nah, di umur beliau yang sudah sepuh itu, beliau masih bisa. Trus beliau tidak mau dibantu, dipegangin, dsb. Yaah, walau perlu dibantu jg sih sdikit2, karena jalanan sangat curam. Satu lagi, beliau jg tidak mau dipayungin, pdhal hari itu udara sangat terik.. ckckck.. mudah2an gw saat umur segitu jg masih sehat.

Nah, kami lalu melihat kapal bersejarah. Kapal tersebut ditemukan setahun yang lalu di tepi sungai bengawan solo. Nah, ceritanya ada anak2 yg lagi bermain2 di tepi sungai, terus mereka menemukan kayu yg menonjol dari tanah. Waktu digali, ternyata kok ndak abis2. ternyata itu adalah sebuah kapal. Kapal tersebut lalu dibawa ke tengah sawah milik sodaraku.

Sebelum dateng ke sana, sodara gw cerita kalo kapal itu bagus banget, padahal sudah dari tahun 1600-an Khan gw jadi penasaran pengen liat. Tapi pas udah ngeliat, kuciwalah daku.. kapalnya udah ueleek banget. Kayunya udah patah sana sini. Kalo orang lewat tapi ndak tau kalo itu perahu kuno, bakal dikira kapal rongsokan aja. Ngenes banget ngeliatnya. Harusnya anggaran udah turun dari APBD, tapi entah knapa blm ada2 juga.

Lalu pergi ke daerah tulung. Di sini ada rumah dari kakaknya eyang kakung yg paling tua. Rumahnya itu ternyata panjaaaaaaaang banget ke arah belakang, dan punya kamar banyak banget.. Di rumah ini perabotan2nya udah lama2, sejak zaman nyokap gw masih balita udah ada smua.

Sempet denger2 juga, ternyata untuk pengairan sawah ternyata ada yg mengusahakannya, karena untuk irigasi butuh pompa dan lain sebagainya. Dan yg buat gw terkejut, ternyata untuk membayar biaya pengairan itu adalah ¼ hasil panen.. ckckck.. banyak jg ya?


back to bojonegoro
Balik ke bojonegoro lagi. Ke Janggleng. Ada Aldo, Ica, Rino, Te Tina, Pa Lukito.. **hmm, ini hanya untuk menguji ingatan gw aja kok, hehe..*.. Si Aldo itu umur 9 tahun, tapi udah ikut grup barongsai. Dan kalo ada pertunjukan, tuh anak suka dibawa sama grup nya kemana2… Ica itu kakanya Aldo. Nah, Ica punya kakak perempuan kembar. Yang uniknya, anak yang kembar itu ga mau punya pacar. Mereka maunya cara instan, yaitu pacarnya terserah sama nyokapnya. Hari ini ketemuan, mungkin langsung dilamar. Keesokan harinya langsung nikah. Begitulah yang diinginkan mereka.. Ckckck..

Malemnya, di depan janggleng, ada gerak jalan bersama… kami nonton2 aja. Gerak jalan tersebut ada tiap tahun sekali dalam rangka memperingati hari tujuh belas agustusan. Pas banget ada pas gw ke sana. Jadi, kalo di bojonegoro itu ada dua acara besar untuk memperingati tujuhbelasan, yg pertama yaitu pawai dan expo tanggal 15 agustus dan gerak jalan bersama itu.

Gerak jalannya bisa dibagi menjadi dua, yaitu gerak jalan yg serius dan gerak jalan santai. Yang serius biasanya isinya bapak2. kalo yang santai, isinya yaitu anak2 muda yang dibagi per desa atau per SMU di kabupaten itu. Semuanya berjumlah kurang lebih 200an kelompok. Masing2 kelompok ada kali ya 100an atau lebih. Dan mereka berjalan kurang lebih sepanjang 45 kali. Mulai jalan jam 2 siang dan selesai tengah malam.

Niatnya sih tengah malam mo nonton api khayangan. Itu tuh, api abadi yg terletak entah di mana. Katanya bagus banget kalo malem. Kita harus memperhatikan langkah menghindari api2 biru yg keluar dari tanah. Katanya sih api itu pernah dipake buat PON. Tapi sayangya, eyang susilo yang mo nganter ternyata baru pulang ke rumah jam setengah dua pagi. Beliau ada khataman di tempat orang.. padahal gw penasaran banget, ya sudahlah. Mudah2an masih sempet ke sana di lain kesempatan.. [read here 4 review]


Crime in the house
Hari minggu kembali ke surabaya. Dan mengunjungi istri dari kakak sepupu gw. Lalu kakak sepupu gw menceritakan tentang bekas pembantunya.. bekas pembantunya (sepasang suami istri) itu parah beut.. ya gitu, suka ambil barang2, kasih barang seenaknya ke tetangga. Bahkan dia punya stempel masjid dan RW!!! Mungkin buat ngaku2 aja. Sedikit2 minta uang dengan alasan ada yg rusak. Tirai dicuri, bahkan sampai pintu segala macem.. tagihan telpon melonjak menjadi jutaan rupiah..

Sejak awal, istri dari kakak sepupu gw itu kurang suka sama pasangan maut itu. Karena mereka itu suka tidak hormat terhadap tamunya yg berkunjung, kalo menjawab telpon suka ngebentak2.. tapi mbak indah sabar aja dan berpikirpositif, sapatau mereka lagi stress.. mbak indah selama 3 tahun bersabar. Ya mo gimana lagi, pembantu2 tersebut telah bekerja di situ cukup lama, bahkan sebelum mbak indah menikah dengan kakak sepupuku. Nah, di depan pakde dan bude, pembantu2 tersebut selalu memasang muka sangat2 manis. So pasti pakde dan bude jg mengira baik. Jika mba indah mengeluarkan mereka, dikhawatirkan pakde dan bude mengira bahwa itu hanya mba indah saja yg nda cocok, padahal aslinya baik..

Setelah selama 3 tahun menunggu, akhirnya mba indah dapet momen yang tepat. Saat lebaran dan kedua pembantu itu pulang kampung, mba indah memeriksa kamar dua pembantu tersebut dan menemukan berbagai macam barang bukti. Dan yang paling mengejutkan, ada foto dari pembantu tersebut bermain2 di tempat tidur mba indah sambil menggendong anaknya mba indah dan memakai bajunya mba indah.. nah, karena udah ada bukti, mba indah lalu melapor ke pakde dan bude. Kedua pembantu itu lalu dikeluarkan dengan sukses..

Gw salut banget, mba indah bisa menahan diri selama 3 tahun.. yah, gimana ya.. hidup satu rumah dengan orang yg juahat kayak gitu selama 3 taun. Pasti pikirannya ga tenanglah..


Jadi...
Gw banyak banget ketemu sama sodara2 gw. Di bojonegoro, ketemu banyak keluarga dari eyang putri.. dan rumahnya sebelah2an.. begitupun dengan di desa ngringinrejo, banyak banget ketemu sodara dari eyang kakung. Ternyata banyak banget sodara gw di situ. Di utara, timur, barat, selatan, di mana-mana. Dan ternyata kalo orang dulu itu, jika kaitan sodara sudah semakin jauh, maka yg udha agak jauh itu lalu dieratkan lagi dengan dinikahkan..

Gw mengalami banyak kendala dalam boso jowo.. Gak ngerti.. Apalagi kalo harus ngomong sama yang udah sepuh2, yg nyerocos terus ngomong jawa. gw cuma beringgih-inggih, sambil senyum2, dan ngelirik2 orang minta diterjemahin..

Seneng banget gw bisa mengenal sodara2 gw. Walau gw harus meninggalkan rapat2 (maaf =) ).. tapi paling tidak gw bisa mengenal sodara2 gw dan menyambung tali silaturahmi.. salah satu kehebatan bangsa indo adalah kekerabatannya yg erat, dan gw rasa tidak salah untuk melestarikan hal itu. Yah, kapan lagi coba gw bisa mengenal sodara2 gw itu selagi ada kesempatan. Masak ga kenal sodara sendiri??? ^^"

Note: nama yg disajikan sudah direkayasa.. ^_^

Labels: , ,




About me

Categories

Previous posts

Archives

Links


ATOM 0.3

Powered by Blogger

make money online blogger templates



My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.