My Thoughts On..

L'endroit j'établis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




South Korea


E-mail this post



Remember me (?)



All personal information that you provide here will be governed by the Privacy Policy of Blogger.com. More...



Seperti yang telah saya tuliskan di postingan sebelumnya, postingan kali ini akan sangaaaat panjang (Ra, kalo ini gw yakin lebih panjang dari WDFFFmu =p).. Tapi sayangnya, manfaat yg bisa diambil minim, hehe.. Jadi, bagi Anda yang punya kegiatan lain yg lebih bermanfaat, mending tulisan ini dilewatkan saja.. Yang lagi jadi fasilitator OBM IT, jangan lupa traktir2 ya ^_^.. Kalo yang emang lagi ga punya kegiatan, ya mending tidur aja.. hohoho..

Okay, saya akan mulai..


Intro... :P


Kejadiannya berawal pada saat gw ditelpon.. beberapa hari kemudian setelah itu, gw dapet fax yang isinya keterangan, deskripsi segala rupa dan sebagainya.. jadi makin bersemangat deh.. :P

beberapa minggu kemudian, hari yang gw tunggu2 akhirnya tiba juga.. pesawat berangkat sekitar jam setengah sepuluh malam. Hari itu entah kenapa cengkareng itu penuuuuuh banget.. errr, mungkin orang2 banyak yg pulang berlibur y? kalo ga salah, hari itu hari terakhir liburan dan orang2 pada balik ke jakarta. Tapi saat orang lain balik, gw baru mo berangkat, hehe..

jadilah gw deg2an takut telat.. lagian macet banget!!! Untunglah ga telat.. tapi hampiiiir telat.. pas nunggu di ruang tunggu, huhu.. dalam satu rombongan ga ada orang mudanya.. gw sempet rada canggung dan risih.. yg laen khan udah pada masuk skul dan kuliah, terus gw bolos, hahaha.. bodo ah, kapan lg coba?? :p. untunglah terakhir2 ada juga anak mudanya.. walau cuma satu sih.. tp ya lumayanlah..

di pesawat
naik pesawat korean air.. penerbangan tersebut katanya adalah kerjasama dengan garuda indonesia. Gw kira kerjasama apaan.. yg gw rasa sih kerjasamanya cuma pas pengumuman2nya, ada 3 bahasa: korea, inggris, plus indonesia, hehe..

Perjalanan makan waktu antara 6 stengah jam. Pesawatnya biasa aja. Makanannya lumayan enak sih.. pramugarinya nawarin bbrp macem, tapi yang gw tau cuma chicken.. *yg lainnya gw ga nangkep dia ngomong apaan.. hehehe..* jadilah makan chicken itu..

Waktu di pesawat, leher gw sakit.. sepertinya radang tenggorokan gw mo kambuh. Duh, jangan deh.. trus haus banget.. mo minta minum juga males, takut pramugarinya ga ngerti.. *gw sadari alasan ini boddddoh banget*.. jadinya gw tahan2 deh tuh sakit leher.. akibatnya, perjalanan gw tak nyenyak.. bangun segan tidur tak bisa.. ngiri aja ngeliat orang2 pada tidur nyenyak *pengen rasanya ngebangunin satu-satu*.. yg gw lakukan paling2 dengerin musik.. gw cukup menyesal bahwa gw ga bawa buku bacaan yang memadai.. yg gw bawa cuma buku 'blajar bahasa korea utk orang moron'.. hiks..

Sampe bandara Incheon **hehe, gw lupa namanya.. ini juga liat dari internet ;p* udah pagi hari. Waktu di sana lebih cepet dua jam dibandingkan dengan jakarta.. Tentunya setelah sampe bandara, yang dilakukan tak lain dan tak bukan adalah ke bagian imigrasi..


Day One
Di Imigrasi

Sodara saya antre di depan saya, sehingga pastilah beliau yg terlebih dahulu bertemu dengan petugas imigrasi.. tapi ow ow, sodara gw nampaknya terkena masalah. Beliau tidak langsung menuju ke tempat bagasi, tapi ke suatu ruangan terlebih dahulu. Nasib saya ternyata oh ternyata tidak jauh berbeda.. Karena waktu passport saya di-scan, taraaaaa.. tampaknya ada masalah gt.. Jadilah gw juga turut digiring ke ruangan tersebut.. apakah gw baru sampe di korea langsung dideportasi ke indonesia? Tidaaaaaak.. paling tidak biarkanlah gw menginap semalam di korea.. di airport juga tak kenapa deh..

Ternyata ada beberapa orang dari rombongan yg juga memiliki masalah yg sama. Syukurlah ternyata gw ga sendirian..

sodara gw sukses keluar terlebih dahulu setelah ditanya beberapa pertanyaan.. anggota rombongan yg lain jg mulai keluar satu persatu, hanya bersisa satu orang bapak2.. hiks.. akhirnya gw mendapat giliran jg.. tapi yang kacaunya, gw ga ngerti apa yang petugas itu omongin.. gw hanya berkata ‘yes’ dan ‘no’ sesuai feeling gw. Untunglah gw sampe pertanyaan, “Is she your family?”.. I said “yes”.. Dan petugas tersebut tampak mengerti.. jenis masalah yang gw alami tampaknya sama seperti apa yang sodara gw alami.. lalu dia seperti mengutak-utik komputer, dan mengisis sesuatu.. sambil mengerjakan itu semua, dia menerangkan apa yang salah dengan passportku.. gw cuma ngangguk2 sambil say yes dan memasang muka agak bingung, hehe.. gw terus mengutuk diri sendiri: gila, bahasa inggris gw jelek banget. Bahkan gw ga ngerti apa yang dia maksud.. yg gw tau dia cuma nunjuk2 bagian visa-nya, di bagian nomornya tampaknya ada yang salah. Tapi entahlah..dan akhirnya, gw bisa keluar dengan sehat walafiat dari ruang imigrasi itu.. alhamdulillahirobbil ‘alamin.. gw ga dideportasi dan bisa menjejakkan kaki lebih lama di negeri ginseng itu..


Lepas dari Imigrasi =D

Kesan tentang bandara, lebih teratur dan tertib dibandingkan dengan cengkareng.. *iya laaah*.. tapi ga ada sesuatu yang spesial.. oya, di bandara tersebut banyak stand2 untuk menyewakan cellphone. Nyewa cellphone?? Yupz.. soalnya di sana pake CDMA, dan sebagian besar negara2 di dunia, termasuk indonesia memakai GSM.. Harga penyewaannya pun tidak terlalu mahal. Walaupun begitu, dalam rombongan kami hanya satu orang yg menyewa. Yg lainnya tidak..

Telah ada guide dan bis nya yang menunggu kami di sana. Breakfast kami pagi itu adalah sandwich, jus kaleng, dan biskuit coklat…

Guide kami bernama Stephanie.. dia orang korea asli. Bisa berbahasa indonesia sdikit2, tapi berbahasa inggris lancar.. Alhamdulillah, mendengar dia berbicara, kepercayaan diri akan bahasa inggris gw mulai pulih. Gw mendengar Stephanie ngomong, ngerti banget!!! *bukan berarti karena cewek yg ngomong gw langsung jadi ngerti ya..*.

Setelah sampai, kami tidak langsung ke hotel. Mengingat waktu masih pagi, dan belum saatnya untuk check-in, jadi kami berkeliling-keliling terlebih dahulu..


Blue House

Pertama2, kami ke Blue House.. Blue House adalah semacam istana kepresidenan di korea selatan *iya khan? Gw rada lupa nih, hehe.. liat di internet aja kalo mo pastinya*.. Blue House memiliki sejarah yg cukup panjang di zaman modern. mengapa disebut blue house? Sederhana saja, yaitu karena gentengnya berwarna biru.. hahaha.. pas denger guide nya ngomong gitu, gw setengah ga percaya *lebih dari setengah malah ;p*… terus katanya lagi, warna gentengnya itu istimewa, karena begitu menyerupai warna birunya langit.. *oh, really?*.. gw sih iya iya aja deh, masak gw bilang kalo dia bohong.. terus ada juga bukit yang cukup keramat, gw lupa namanya apa.. oya, di kompleks situ, kita sama sekali ga boleh motret entah napa.. kalo ketauan, katanya sih bakal ditangkep.. kita sempet foto2 di pancuran deket situ.. hehe..


Korean Folklore Museum

Setelah itu, kami ke Korean National Museum atau suka disebut Folklore Museum **bahasa korea nya tanya aja sama orang korea ;p*.. di museum ini, sebagian besar *jika tidak semua* dipertontonkan dengan begitu manisnya.. sebenernya sih isinya ga jauh beda sama museum2 serupa di indonesia. Bedanya ya itu. Kalo di sini, semua ditata dengan begitu rapih dan cantik sehingga bisa menahanku cukup lama menikmati pajangan2 di etalase itu.. Ruangannya juga berpendingin ruangan dan nyaman, jadi paling tidak orang ga bakalan buru2 pengen kluar krn bete sama ruangannya..

Banyak banget orang yang mengunjungi museum tersebut.. Dan pas gw mo balik, makin banyak aja orang yang dateng, terutama anak2 taman kanak-kanak.. rasanya ga berenti2 dateeeng terus.. ibu gurunya cantik2.. hehe..

Nah, dari Korean National Museum, perjalanan berlanjut ke Kyongbok Palace (Gyeongbokgung, gung = istana) atau dibaca Istana Kyongbok.. Istana ini terletak berdampingan dengan Korean National Museum itu, jadi kalo mo ke sana tinggal jalan aja.

Aduh, sejujurnya gw rada lupa nih istana tempat apaan.. yg gw inget *tapi ingetan gw pun masih harus dipertanyakan, hehe..*, ini istana itu sebagai tempat pemerintahan.. jadi, bukanlah tempat tinggal dari kaisar..

Tempat yang di sebelah kiri ini namanya Gyeonghoeru.. Nah, tempat ini menjadi gambar di uang 10000 won..

Di istana ini, beberapa jam sekali, ada pergantian penjaga gt. Kebetulan kami sempat melihatnya sekilas..








Ginseng Chicken Soup
Setelah dari Kyongbok Palace, kami makan siang.. Kami menuju ke Chicken Soup Ginseng Restaurant. Orang korea menyebut chicken soup itu dengan panggilan samgyetang. Restoran ini tampaknya sangat terkenal di Seoul dan memiliki cabang cukup banyak.. Kami mengunjungi salah satu cabangnya. Dari luar, tempatnya sih kurang menarik.. dari dalem juga sih.. hehe.. tempatnya tidak besar. Tapi lantainya bertingkat2 cukup banyak.. Kami makan di tingkat yg cukup tinggi. Fuhh, capek juga ya naik2 gitu.. tiap satu lantai berisi satu ruangan yg dipenuhi 6-8 meja makan msng2 utk 6 orang pengunjung.


Okay, lanjut ke makanannya.. makanan ini berupa soup yang kaya akan kaldu. Dalam soup ini udah ada nasi. Mungkin sejenis nasi ketan begitu, dan juga sepotong besar ayam.. oya, tak lupa juga ada ginseng yang diselipkan di dalam ayamnya.. waktu baru disajikan, sup ini PANAS BANGET.. hati2, jangan langsung dimakan, bisa2 lidah anda melepuh karenanya.. Udah gitu karena ayam ini langsung dicemplungin dalam sop beserta tulang2nya, makannya jadi agak ribet.. kalo buru2, bisa2 potongan tulang yang tertelan..

Rasa dari sop ini cukup enaklah.. walau gw rasa sih agak hambar untuk ukuran lidah indonesia.. tapi, sop ini begitu kayak akan kaldu, sehingga walau agak hambar, paling tidak masiha da rasanyalah.. oya, untuk pertama kalinya gw makan ginseng!! Hehe.. rasanya gimana ya? Errr.. sulit untuk dijelaskan.. ya gitu deh.. tapi biasa kok.. Kabarnya, sop ini menjadi favorit warga seoul saat musim panas.. sop ini dimakan saat siang2, sehingga katanya menjadi penambah energi. Duh, udah panas2 kok makan yg panas2 juga y?

Setelah makan chicken soup, akhirnya kami bisa ke hotel juga untuk check-in.. Hotel tempat kami tinggal bernama President Hotel. Hotel tersebut terletak agak di samping kiri dari Seoul City Hall. Seoul City Hall itu seperti pusat kotanya Seoul, yang di depannya ada lapangan berbentuk lingkaran yang cukup besar.

Yang membuat gw terkesan pertama kali adalah lift-nya.. Mengapa? Karena walaupun tidak begitu bsar, tapi dalam lift tersebut ada dua buah televisi yang menyiarkan siaran CNN selama 24 jam nonstop..

Stadium
Di hotel ga lama2, karena kami ada acara lagi. Pemberhentian selanjutnya adalah Seoul World Cup Stadium.. Di situ ngapain aja y? Yg pasti liat2 lapangannya.. terus nonton film.. gw kira film apaan, tapi ternyata film tentang kesebelasan sepak bola korea yang berhasil masuk ke babak semifinal pada saat piala dunia 2002 lalu. Yah, tapi okelah.. sempet juga liat ruang ganti pemain *wiii, bayangin pemain2 dunia pernah duduk di situ*.. stadion tersebut masih terawat dengan sangat baik. Katanya, beberapa minggu sekali kesebelasan nasinal korea latian di situ.. tapi bagaimanapun, stadion yg ga begitu sering dipake pastilah rada2 gmn gt. Karena ada sudut2 yang kurang terawat. Tapi bagaimanapun, hal tersebut masih dalam batas kewajaran.


Ginseng Center & Amethyst
Setelah dari worldcup stadium, kami pergi ke toko ginseng. Toko ginseng ini bernama Ginseng Center.. di situ, kami dijelaskan sekilas tentang ginseng.. hari itu untuk pertama kalinya gw nyobain teh ginseng yg katanya bisa bikin ‘greng’, hehe.. rasanya kata gw sih ga enak.. aneh.. hmm, ujung2nya sih disuruh beli, hehe.. tapi tak ada satupun dari anggota rombongan kami yang beli.. maaf ya.. untunglah si penjaga toko tersebut maklum.. katanya nih ya, ada seorang anggota rombongan yg cerita, katanya beberapa bulan lalu dia pernah ke tempat itu juga dan ga ada yg beli.. terus ditahan dan dipaksa supaya beli.. hiii.. aduh, bukannya ga mau beli ya.. tapi gimana lagi.. orang harganya muahaaal banget kok.. kita mah minum jamu indonesia aja deh, hehe..

Setelah dari Ginseng Center, kami melanjutkan perjalanan ke Amethyst Factory, nampaknya ini untuk memuaskan hasrat belanja para ibu-ibu akan perhiasan.. Ya ya ya.. Kita skip saja bagian ini.. Oya, katanya kalo orang Indonesia yg beli, akan diberi potongan harga yang lebih besar dibandingkan pengunjung dari negara lain. Gw tidak tahu harus merasa senang atau sedih mengetahui hal ini, hehe..


Gelbi & Bulgogi
Karena hari sudah semakin malam, makan kami makan malam dahulu. Kami makan malam di restoran yang entah gw lupa namanya apa. Makan malam pertama kami di korea adalah Gel-Bi.. Makanan tersebut ternyata sangat menarik.. bukan makanannya sih yang menarik, tapi cara makannya itu.. jadi, ada satu penggorengan di tengah2 meja *mirip kayak di resto jepang di indonesia yg masak sendiri itu lo*.. terus, di meja langsung disediakan piring2 berisi makanan.. di dalam piring2 itu adanya kimchi *nih makanan adalah menu wajib di setiap restoran korea di sana*, terus semacam bayam gt, sayur taoge, sama apa lagi ya.. gw lupa.. tak lupa masing2 orang disediakan semangkuk nasi putih, saus khusus yg berwarna kehitaman, dan juga sepiring daun. Daun ini sejenis daun selada, tapi gw lupa namanya apa..

Jadi, cara makannya adalah:
1. letakkan sesendok nasi ke atas selembar daun tadi.
2. ambil sepotong daging dari penggorengan, dan letakkan ke atas daun yg udah ada nasinya
3. tambahkan saos..
4. daunnya tersebut dilipat dengan sedemikian rupa
5. masukkanlah daun tersebut ke dalam mulut. Kalo bisa sih dalam satu suapan, kalo engga, bakalan tumpah2 nasinya.. oleh karena itu, janganlah memasukkan nasinya banyak2 ke dalam daun tadi.. [pics credit to outoftheryingpan.com]

pertama2 ngelipetnya sih agak ribet.. tapi lama2 gw bisa. U can count on me on that thing right now, hehe.. Lucu khan cara makannya. Reaksi orang2 pertama kali sama seperti gw, yaitu excited.. dan semua pada heboh nyobain.. apalagi pas masukin ke mulutnya. Kalo kebanyakan, maka mulutnya akan jadi penuh, hehe..

lama kelamaan, orang2 jadi pada bosen dan capek dengan cara makan itu. Lalu banyak yang akhirnya meminta sendok dan makan dengan cara biasa. Yang dimaksud makan dengan cara biasa di sini adalah dagingnya ditaro di nasi dan daunnya dijadikan seperti lalapan biasa, hehe.. gw mah tetep makan dengan cara aneh itu. Tanggung lah, udah sampe korea jg, hehe.. walau kalo udah akhir2, gw makan dengan cara indonesia jg ujung2nya.. capek euy ngelipet2 gitu.. udah gitu kelamaan lg..

malam itu entah mengapa terasa dingin banget. Gw nyesel malam itu ga pake jaket.. dinginnya itu bener2 dingin.. seperti kota bandung di waktu malam sehabis hujan saat musim hujan *halah, deskripsinya panjang banget*..

setelah makan malam, kami ke Sinchon Fashion Street.. emang sih, banyak toko2 yang jual pakaian.. harganya sih entah ya, tapi kayaknya sih agak mahal,. Lagipula saat itu entah knapa ga ada smangat utk liat2 barang.. mungkin karena baru sampe, dan udah agak capek, serta belum survey harga2 barang di korea. Yang ada kami ke minimarket 24 jam untuk belanja barang2 yg lupa terbawa dari indo, seperti sikat gigi. Tak lupa kami membeli minuman. FYI, di kamar hotel tidak disediakan minuman.. Dasar hotel pelit banget!!!



Day Two

About Hotel President
Entah emang semua hotel di korea pelit2 *walau tampaknya sih tidak* atau hanya hotel president aja yang pelitnya keterlaluan.. pertama2, kita ga dikasih compliment minuman.. compliment nya cuma beberapa toiletries, itu pun dengan kemasan seadanya banget.. ga dikasih juga alat untuk masak air, huh.. pokoknya pelit banget.. hotel paling pelit yg pernah gw singgahi..

Breakfast
Yah, cukup variatif.. dua hari sekali menunya ganti.. tapi teutuep, ada menu yg pasti ada, yaitu scrambled egg dan french fries.. favoritku adalah yoghurt strawberrynya.. yummy delicioso…

Setelah breakfast, kami pergi ke Korean Folk House,, tempat ini letaknya agak di luar kota Seoul. Ke sana tentunya naik bis lah.. Sempet juga singgah ke rest area pas jalan tol.. Rest area-nya…. SUPERB!!! Ga tau sih, gw liat dari luar aja udah bagus banget.. Oya, kita ke situ karena banyak yg mo ke toilet.. Gw sih ga ke toilet berhubung blm pengen.. Terus sekembalinya orang2 yg abis BA itu ke bis, mereka pada ribut2 gitu.. katanya toiletnya buagusss banget.. sodara gw juga muji toiletnya selangit.. katanya ada kolam dan atau burung.. gw sih percaya ga percaya y.. tapi berhubung banyak yg muji, jadi agak percaya jg.. dan gw jadi penasaran banget *bahkan sampe sekarang*, kayak gimana sih toiletnya? Apalagi yg muji2 itu orang2 yg gw perkirakan termasuk sering pergi ke berbagai kota di LN. Kalo Anda jalan2 keluar negeri, walau ga pengen BA, tapi coba2 aja liat2 toiletnya, hehe.. *aduuuh, saran ini aneh banget y?*.. tapi daripada penasaran kayak gw..

Bus..
Mo cerita tentang bis yang kami gunakan selama di korea ini. Bis ini berwarna merah jambu *warna yang indah khan? :P*.. bis tersebut adalah bis berukuran besar *kayak patas gt*.. bedanya, pintunya hanya ada di paling depan bagian kanan.. terus tempat duduk di bagian belakang rada lebih tinggi dibandingin bagian depan. Entah kenapa, tapi kuperhatikan, ternyata semua bis gede, tempat duduk di bagian paling belakang pasti lebih tinggi. Di depan, ada TV ukuran sekitar 21 inch. Oya, gw blm nulis ya kalo di korea, setirnya ada di bagian kiri, beda sama di Indonesia..

Bis yang berukuran besar itu, biasanya Cuma terisi 3/4nya.. jadi bebaslah pilih tempat duduknya.. yang paling pewe itu yang di bagian paling belakang,. Dan view nya itu jadi lebih luas..

Selama perjalanan, gw perhatikan, di sisi-sisi jalan tol kok ada dinding yang cukup tinggi dengan permukaan bolong2.. ada yg bilang kalo itu buat peredam suara.. benarkah? Gw tidak tahu.. dan bodohnya gw tidak tanya kepada orang korea nya.. huh..

Korean Folk House
Setelah perjalanan yang cukup lama *kurang lbih satu setengah jam*, kami sampai juga di Korean Folk House.. Tempat itu seperti apa ya? Isinya sih hanya rumah2 tradisional korea.. tapi bener2 ditata sedemikian rupa sehingga bener2 kayak aslinya.. petugas2nya pun berpakaian tradisional.. di beberapa rumah jg sengaja ditinggali sehingga kita bisa meliat bener2 gimana kehidupan tradisional korea.. keren deh pokoknya..

Setelah itu melihat tarian.. errr, namanya tarian apa ya? Lupa gw namanya.. penarinya adalah cowok semua.. terus penari2 tersebut dapat dikelompokkan menjadi 2 bagian berdasarkan bentuk topinya.. dan mereka menari dengan memanfaaatkan topi2 tersebut sebagai atribut.. really fun to watch it..

Setelah itu, ada atraksi akrobat.. errr, bagus sih.. Cuma kata gw ga aneh2 banget.. kayak nonton sirkus aja di tivi.. gitu.. nah, harusnya ada simulasi perkawinan adat korea nya juga di situ.. tapi gw lupa kita knapa ga liat.. entah emang hari itu ga ada pertunjukkannya apa emang waktunya aja yg ga pas..

Setelah melihat akrobat, sempet keliling2 dulu.. Oya, beli kue mochi khas korea.. rasanya yaitu…. Ga enak!!!! Alot dan kacangnya ga enak.. terus hambar.. kurang sesuai lah sama lidah indonesia.. tapi ada jg mochi yg rada progresif.. yapz, dia buatnya jg dengan cara yg menarik.. pertama2 dia sedang mengolah adonan tepung, dan tiba2 zap.. adonan tepung itu sudah terpotong2 menjadi seperti bentuk mie.. terus digulung2 jadi moci.. moci ini rasanya lumayan..

Siangnya kami makan siang di restoran yang masih terletak di kawasan korean folk house itu.. menu siang itu adalah bulgogi.. err, gw rasa sih sebenernya hampir sama aja dengan gelbi yang gw makan di malam sebelumnya. Bedanya paling2 di bumbu di penggorengannya. Kl bulgogi spertinya lebih banyak kuahnya.. *entahlah, gw udah rada lupa* yg penting gw enjoy makannya, hehe..

Setelah makan2, rombongan dipecah menjadi dua bagian.. ada bagian yang menuju ke pabrik obat, dan ada bagian yang tidak ke obat.. gw tentunya bukan yang ikut..

Itaewon
Pemberhentian selanjutnya adalah Itaewon.. Yak, daerah ini sangat terkenal sebagai daerah belanja.. Mengapa? Karena di daerah ini banyak barang2 yang aspal *asli tapi palsu*, yang tentunya harganya lebih murah dibandingkan dengan barang asli, tapi dengan kualitas yang tidak terlalu buruk.. Gw di sini hanya tawaf saja.. hehe.. mungkin antara 4-5 kali.. belum menemukan sesuatu yang menarik untuk dibeli..

Dongdaemun
Setelah dari situ, kita pergi ke Dongdaemun.. Pergi ke sebuah plaza yang namanya Doota.. errr, hampir sama sih kayak plaza2 di indonesia.. Cuma di sini sedikit lebih gemerlap aja, terutama di bagian pakaiannya.. di sini pun gw ga beli apa2.. eh, beli ding.. tapi cuma dikit.. lagian harganya mahal sih..

Dalam rombongan, gw dekat dengan 1 keluarga dan 1 orang ibu2, hehe.. *ga ada anak mudanya sih.. anak muda yg gw ceritakan di depan itu diem banget.. dan trnyata masih SMP* .. karena ga nemuin barang yg menarik, gw ngikut aja sama keluarga yg satu itu. Keluarga itu ada 4 orang: tante sis, om ed, opa, dan oma.. opa dan oma nya umurnya udah cukup tuwa, 70an lebih.. FYI, opa nya itu ternyata bernama JS Badudu.. Pernah denger ga? Pas pertama kli denger, gw merasa rasanya kok familiar.. ternyata beliau adalah salah seorang ahli tata bahasa di indonesia.. coba aja buka KBBI, pasti ada nama beliau di salah satu kontributornya..

Yah, nemenin mereka liat2.. ternyata mereka juga rada bete, karena ngerasa harganya mahal2.. jadilah mereka coffee break.. gw mah ngikutin aja.. persis kayak ajudan yg ngintil mulu, hehe..

Akhirnya oh akhirnya, selesai juga waktu untuk belanja di Doota itu. Pada kenyataannya, ga ada satupun ibu2 yang blanja. Wahahaha.. pada ngerasa mahal sih..

Dari Doota, kita makan malam berupa steamboat.. steamboat kali ini berisikan seafood2.. isinya ya bermacam2 seafood, seperti ikan dan cumi2.. plus sayuran.. rasanya menyegarkan lah.. Cuma ga beda kok sama steamboat2 serupa di Indonesia..

Balik ke hotel.. ternyata sodaraku yang tadi ke pabrik, belum sampe hotel.. nyampe hotel sudah cukup larut.. hal yang pertama diceritakan sodaraku tersebut adalah tentang makanannya. Katanya: ga enak banget!!!! Katanya dikasih makanan seperti kerak nasi yang dikasih dengan air.. hihi.. sodara gw yakin kalo itu makanan super mahal.. tapi juga super ga enak, huehe.. dan ternyata semua orang indo yg makan itu berpendapat serupa..


Day Three

Buddhist Temple
Stelah breakfast, berangkat ke buddhist temple.. di situ liat2 rumah ibadat, liat orang beribadah, dan sebagainya..






Insadong
Setelah itu, kami pergi ke Insadong.. Jalan tersebut adalah jalan tempat toko2 utk berjualan *iyalaaah*.. kalo di jakarta, seperti apa y? mungkin seperti jalan surabaya.. tapi engga juga ding.. jalan insangdo ga lebar, paling2 hanya muat untuk satu mobil.. emang bukan buat jalan raya sih, walau cukup banyak mobil yang lewat di situ..

Di situ, gw sama sekali ga beli apa2.. karena apa lagi kalo bkn karena harga.. harga2 di situ bahkan lebih mahal dibandingkan harga2 di toko2 yang kudatangi kemarin.. jadinya, di insangdo paling2 utk cuci mata aja..

Abis liat2 di insadong, kami makan siang.. nah, makn siang ini adalag salah satu favoritku selama di korea.. pertama2, makan semacam shabu2.. ini seperti kayak di indonesia aja.. setelah itu, ada juga pumpkin porridge alias bubur labu.. bubur ini warnanya kuning.. rasanya…. Errr, lumayan sih, manis2 gitu, kayak ubi.. Cuma gw kurang suka aja..

Oya, setelah daging shabu2nya abis, khan masih ada kuahnya tuh.. terus di kuah tersebut dicemplungin mie.. mie tersebut nantinya kita makan.. setelah mie nya habis kita makan, khan masih ada sisa kuahnya tuh di panci.. **hehe, sisa terus ya kuahnya.. kuahnya emang banyak sih.. **.. lalu, di kuah sisa yang emang tinggal dikit itu, dimasukkan nasi dan rumput laut.. yaiks, gw udah mikir aneh banget ya.. emang enak gitu nasi dimasukkin ke air?? Nah, setelah diaduk2, nasi tersebut menyerap kuah2nya dan jadi bubur.. *hmm,kok bisa pas ya airnya?*.. stelah itu, bubur nasi dngan rumput laut itu dimakan.. gw rada skeptis gitu ngeliatnya, hehe.. gw tunggu aja orang lain untuk makan terlebih dahulu.. setelah ngeliat reaksi orang2 yang sepertinya tidak menunjukkan tanda2 ketidakberesan, gw pun ikut melahapnya,, dan rasanya emang bener, enak!!! Ga ngira gw.. so, don’t judge the food by its appearance or by how its cooked.. hehe.. Oya, semua makanan tersebut diiringi oleh plum juice.. warnanya mirip warna teh. Rasanya: enak menyegarkan!!! :D

Namdaemun

Setelah dari Insadong + lunch, perjalanan dilanjutkan ke Namdaemun.. Hari sebelumnya khan udah ke Dongdaemun, sekarang ke Dongdaemun.. FYI, Dongdaemun dan Namdaemun adalah dua buah pasar terbesar di Seoul, Korea Selatan.. **mun artinya pasar kali ya.. **.. Kalo Dongdaemun itu lebih ke Pasar Modern nya *walau ada pasar tradisionalnya jg sih.. Kalo Namdaemun itu bener2 pasar tradisionalnya aja.

Namdaemun tergolong gede banget. Iyalah, pasar tradisional terbesar Korea gt. Walau pasar tradisional, tapi ga becek kayak di Indonesia.. Yaah, ada sih bagian yg agak2 becek dan agak bau. Tapi masih dalam batas kewajaran.

Di namdaemun dijual macem2 *iyalah, namanya juga pasar*. Ibaratnya kayak pasar Blok M sebelum kebakaran kali ya.. di situ, yg gw lakukan adalah melihat2 dan menemani orang melihat2, hehe.. nemenin Om Ed nyari baju army reject. Ya, beliau adalah fans berat pakaian army US yang bener2 asli pernah dipake tentara. Alasannya yaitu kuat tapi ga panas.. beliau udah nyari kemana2 selama di Korea, bahkan di Itaewon yg deket camp army, tapi ga nemu2. baru di namdaemun itu nemu.. tempat jualannya juga rada nyempil2 gt.

A girl who speak bahasa
Oya, gw juga sempet cari2 souvenir.. Dan akhirnya gw masuk ke salah satu toko.. eh, ada salah satu anggota rombongan yg juga lagi di toko tersebut. ternyata penjaga tokonya yg cewek bisa bahsa indonesia.. yippee,,, gw kl milih barang suka agak lama. Bukannya gw yg pemilih ya, tapi emang menyesuaikan dengan kondisi kantong.. sehingga pas gw mo bayar, anggota rombongan yg satu lagi udah kluar dari toko. Pas gw mo bayar, gw pake bhs inggris, oleh karena itu si penjaga cewek itu ga tau kalo gw orang indonesia.. yah, tapi bagaimanapun muka gw khan bukan muka orang korea. Terus dia nanya, “where’re u come from?”.. gw jawab. “Indonesia”. Terus dia rada kaget gitu, hehe.. Emangnya gw dikira dari mana y? :P yup, so we had a lil bit chit chat.. kapan gw dateng, kapan gw balik, ngapain aja di korea, dsb. Terus gw tanya, kok dia bisa bahasa indo.. dan ternyata, dia pernah ke indo selama beberapa tahun.. seperti anak2 asing lainnya yg kuliah di indonesia, dia ambil kuliah di FIB.. terus baru balik beberapa bulan sebelumnya dan membantu toko souvenir yang sepertinya milik keluarganya itu.. she’s really nice.. gw dapet bonus berupa thimbel. Senangnya… :D.. terus sempet tuker2an email dan alamat. Gw pernah coba ngirim email sekali, tapi ga dibales y T__T.. entahlah, mungkin dia juga jarang buka email..

what is thimbel?
***untuk dipake di jempol kl lagi menjahit. Jarang dipake di Indo. Sodara gw nitip utk cari thimbel khas korea. Ternyata kalo dr korea itu terbuat dari kain. Kalo dari negara2 eropa terbuat dari keramik. Gw khan taunya yg dari keramik, pas dikasih yg dari kain, gw malah nanya ada yg dari keramik g? hahaha.. Tapi gw sangat senang mengetahui sodara gw yg nitip itu begitu gembira dikasih thimbel kain. Katanya lucu banget. Soalnya biasanya thimbel itu kalo ga dari keramik ya dari kayu..

Stelah dari situ, pergi ke hotel. Yah, walau jadwal agak tersendat mengingat banyak ibu2 yg t

Labels:


2 Responses to “South Korea”

  1. Anonymous Ra! 

    kok gw baru liat ini skarang ya??
    bukannya dicicil... jadi males gini gw baca T__T

  2. Anonymous rabz 

    pas itu sempet ga ke-feed ke planet..
    yasudahlah kl males baca. emang puanjang buanget kok..
    tapi bisa lah baca2 kl lg bete blajar or dengerin orang telpon, huehehe,,

Leave a Reply??


About me

Categories

Previous posts

Archives

Links


ATOM 0.3

Powered by Blogger

make money online blogger templates



My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.