My Thoughts On..

L'endroit j'établis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




DLF

8 comments

Kemarin sore, saya pergi ke Disney Lantern Funtasy (DLF).. Sebenernya sih ngga ada rencana sama sekali. Tapi, adik gw ngajakin ke DLF itu. Jadilah kami bertiga plus sahabatnya adik gw pergi ke sana setelah sholat maghrib di rumah. DLF berlokasi di Plaza Selatan Gelora Bung Karno, dekat dengan Istora Senayan. Acara tersebut berlangsung dari 14 Agustus 06 lalu sampai 10 Sept 06 mendatang. Tempatnya dibuka dari jam 5 sore sampai jam 11 malam. Katanya sih, taun 2002 dan 2004 adanya di Sgpore. Tahun ini akhirnya ada di Indonesia..

HTM untuk Senin dan Selasa itu 20.000, Rabu-Jumat 30000, dan Sabtu-Minggu 40000. Untunglah, kami datangnya pas hari Selasa. Isinya tentulah sudah bisa ditebak, yaitu lentera-lentera yang dibentuk sedemikian sehingga menyerupai tokoh2 disney.. Untuk melihat2 semuanya, diperlukan waktu kurang lebih 45 menit - 1 jam..

Di situ terdapat food court yang menyediakan makanan.. Yaa, harganya, esp minuman memang lebih mahal dibandingkan dengan harga biasanya. Saran gw, beli aja Sosro Green-t, karena dengan 10000 bisa dapet 3 botol.. lumayanlah.. hmm, emang harganya yg biasa brp ya? hehe..

Yah, karena isinya sudah bisa ditebak, takkan ada banyak tulisan di postingan kali ini. Adanya jg foto2, walau ga banyak jg. Cuma ya ga terlalu bagus, karena sebagian besar dari HP gw. Yang dari digicam, males uploadnya. Karena ribet mesti ngecilin size nya dulu.. =)

Hmm, apa akibatnya ya kalo tiba2 hujan turun??

Labels: ,


South Korea

2 comments

Seperti yang telah saya tuliskan di postingan sebelumnya, postingan kali ini akan sangaaaat panjang (Ra, kalo ini gw yakin lebih panjang dari WDFFFmu =p).. Tapi sayangnya, manfaat yg bisa diambil minim, hehe.. Jadi, bagi Anda yang punya kegiatan lain yg lebih bermanfaat, mending tulisan ini dilewatkan saja.. Yang lagi jadi fasilitator OBM IT, jangan lupa traktir2 ya ^_^.. Kalo yang emang lagi ga punya kegiatan, ya mending tidur aja.. hohoho..

Okay, saya akan mulai..


Intro... :P


Kejadiannya berawal pada saat gw ditelpon.. beberapa hari kemudian setelah itu, gw dapet fax yang isinya keterangan, deskripsi segala rupa dan sebagainya.. jadi makin bersemangat deh.. :P

beberapa minggu kemudian, hari yang gw tunggu2 akhirnya tiba juga.. pesawat berangkat sekitar jam setengah sepuluh malam. Hari itu entah kenapa cengkareng itu penuuuuuh banget.. errr, mungkin orang2 banyak yg pulang berlibur y? kalo ga salah, hari itu hari terakhir liburan dan orang2 pada balik ke jakarta. Tapi saat orang lain balik, gw baru mo berangkat, hehe..

jadilah gw deg2an takut telat.. lagian macet banget!!! Untunglah ga telat.. tapi hampiiiir telat.. pas nunggu di ruang tunggu, huhu.. dalam satu rombongan ga ada orang mudanya.. gw sempet rada canggung dan risih.. yg laen khan udah pada masuk skul dan kuliah, terus gw bolos, hahaha.. bodo ah, kapan lg coba?? :p. untunglah terakhir2 ada juga anak mudanya.. walau cuma satu sih.. tp ya lumayanlah..

di pesawat
naik pesawat korean air.. penerbangan tersebut katanya adalah kerjasama dengan garuda indonesia. Gw kira kerjasama apaan.. yg gw rasa sih kerjasamanya cuma pas pengumuman2nya, ada 3 bahasa: korea, inggris, plus indonesia, hehe..

Perjalanan makan waktu antara 6 stengah jam. Pesawatnya biasa aja. Makanannya lumayan enak sih.. pramugarinya nawarin bbrp macem, tapi yang gw tau cuma chicken.. *yg lainnya gw ga nangkep dia ngomong apaan.. hehehe..* jadilah makan chicken itu..

Waktu di pesawat, leher gw sakit.. sepertinya radang tenggorokan gw mo kambuh. Duh, jangan deh.. trus haus banget.. mo minta minum juga males, takut pramugarinya ga ngerti.. *gw sadari alasan ini boddddoh banget*.. jadinya gw tahan2 deh tuh sakit leher.. akibatnya, perjalanan gw tak nyenyak.. bangun segan tidur tak bisa.. ngiri aja ngeliat orang2 pada tidur nyenyak *pengen rasanya ngebangunin satu-satu*.. yg gw lakukan paling2 dengerin musik.. gw cukup menyesal bahwa gw ga bawa buku bacaan yang memadai.. yg gw bawa cuma buku 'blajar bahasa korea utk orang moron'.. hiks..

Sampe bandara Incheon **hehe, gw lupa namanya.. ini juga liat dari internet ;p* udah pagi hari. Waktu di sana lebih cepet dua jam dibandingkan dengan jakarta.. Tentunya setelah sampe bandara, yang dilakukan tak lain dan tak bukan adalah ke bagian imigrasi..


Day One
Di Imigrasi

Sodara saya antre di depan saya, sehingga pastilah beliau yg terlebih dahulu bertemu dengan petugas imigrasi.. tapi ow ow, sodara gw nampaknya terkena masalah. Beliau tidak langsung menuju ke tempat bagasi, tapi ke suatu ruangan terlebih dahulu. Nasib saya ternyata oh ternyata tidak jauh berbeda.. Karena waktu passport saya di-scan, taraaaaa.. tampaknya ada masalah gt.. Jadilah gw juga turut digiring ke ruangan tersebut.. apakah gw baru sampe di korea langsung dideportasi ke indonesia? Tidaaaaaak.. paling tidak biarkanlah gw menginap semalam di korea.. di airport juga tak kenapa deh..

Ternyata ada beberapa orang dari rombongan yg juga memiliki masalah yg sama. Syukurlah ternyata gw ga sendirian..

sodara gw sukses keluar terlebih dahulu setelah ditanya beberapa pertanyaan.. anggota rombongan yg lain jg mulai keluar satu persatu, hanya bersisa satu orang bapak2.. hiks.. akhirnya gw mendapat giliran jg.. tapi yang kacaunya, gw ga ngerti apa yang petugas itu omongin.. gw hanya berkata ‘yes’ dan ‘no’ sesuai feeling gw. Untunglah gw sampe pertanyaan, “Is she your family?”.. I said “yes”.. Dan petugas tersebut tampak mengerti.. jenis masalah yang gw alami tampaknya sama seperti apa yang sodara gw alami.. lalu dia seperti mengutak-utik komputer, dan mengisis sesuatu.. sambil mengerjakan itu semua, dia menerangkan apa yang salah dengan passportku.. gw cuma ngangguk2 sambil say yes dan memasang muka agak bingung, hehe.. gw terus mengutuk diri sendiri: gila, bahasa inggris gw jelek banget. Bahkan gw ga ngerti apa yang dia maksud.. yg gw tau dia cuma nunjuk2 bagian visa-nya, di bagian nomornya tampaknya ada yang salah. Tapi entahlah..dan akhirnya, gw bisa keluar dengan sehat walafiat dari ruang imigrasi itu.. alhamdulillahirobbil ‘alamin.. gw ga dideportasi dan bisa menjejakkan kaki lebih lama di negeri ginseng itu..


Lepas dari Imigrasi =D

Kesan tentang bandara, lebih teratur dan tertib dibandingkan dengan cengkareng.. *iya laaah*.. tapi ga ada sesuatu yang spesial.. oya, di bandara tersebut banyak stand2 untuk menyewakan cellphone. Nyewa cellphone?? Yupz.. soalnya di sana pake CDMA, dan sebagian besar negara2 di dunia, termasuk indonesia memakai GSM.. Harga penyewaannya pun tidak terlalu mahal. Walaupun begitu, dalam rombongan kami hanya satu orang yg menyewa. Yg lainnya tidak..

Telah ada guide dan bis nya yang menunggu kami di sana. Breakfast kami pagi itu adalah sandwich, jus kaleng, dan biskuit coklat…

Guide kami bernama Stephanie.. dia orang korea asli. Bisa berbahasa indonesia sdikit2, tapi berbahasa inggris lancar.. Alhamdulillah, mendengar dia berbicara, kepercayaan diri akan bahasa inggris gw mulai pulih. Gw mendengar Stephanie ngomong, ngerti banget!!! *bukan berarti karena cewek yg ngomong gw langsung jadi ngerti ya..*.

Setelah sampai, kami tidak langsung ke hotel. Mengingat waktu masih pagi, dan belum saatnya untuk check-in, jadi kami berkeliling-keliling terlebih dahulu..


Blue House

Pertama2, kami ke Blue House.. Blue House adalah semacam istana kepresidenan di korea selatan *iya khan? Gw rada lupa nih, hehe.. liat di internet aja kalo mo pastinya*.. Blue House memiliki sejarah yg cukup panjang di zaman modern. mengapa disebut blue house? Sederhana saja, yaitu karena gentengnya berwarna biru.. hahaha.. pas denger guide nya ngomong gitu, gw setengah ga percaya *lebih dari setengah malah ;p*… terus katanya lagi, warna gentengnya itu istimewa, karena begitu menyerupai warna birunya langit.. *oh, really?*.. gw sih iya iya aja deh, masak gw bilang kalo dia bohong.. terus ada juga bukit yang cukup keramat, gw lupa namanya apa.. oya, di kompleks situ, kita sama sekali ga boleh motret entah napa.. kalo ketauan, katanya sih bakal ditangkep.. kita sempet foto2 di pancuran deket situ.. hehe..


Korean Folklore Museum

Setelah itu, kami ke Korean National Museum atau suka disebut Folklore Museum **bahasa korea nya tanya aja sama orang korea ;p*.. di museum ini, sebagian besar *jika tidak semua* dipertontonkan dengan begitu manisnya.. sebenernya sih isinya ga jauh beda sama museum2 serupa di indonesia. Bedanya ya itu. Kalo di sini, semua ditata dengan begitu rapih dan cantik sehingga bisa menahanku cukup lama menikmati pajangan2 di etalase itu.. Ruangannya juga berpendingin ruangan dan nyaman, jadi paling tidak orang ga bakalan buru2 pengen kluar krn bete sama ruangannya..

Banyak banget orang yang mengunjungi museum tersebut.. Dan pas gw mo balik, makin banyak aja orang yang dateng, terutama anak2 taman kanak-kanak.. rasanya ga berenti2 dateeeng terus.. ibu gurunya cantik2.. hehe..

Nah, dari Korean National Museum, perjalanan berlanjut ke Kyongbok Palace (Gyeongbokgung, gung = istana) atau dibaca Istana Kyongbok.. Istana ini terletak berdampingan dengan Korean National Museum itu, jadi kalo mo ke sana tinggal jalan aja.

Aduh, sejujurnya gw rada lupa nih istana tempat apaan.. yg gw inget *tapi ingetan gw pun masih harus dipertanyakan, hehe..*, ini istana itu sebagai tempat pemerintahan.. jadi, bukanlah tempat tinggal dari kaisar..

Tempat yang di sebelah kiri ini namanya Gyeonghoeru.. Nah, tempat ini menjadi gambar di uang 10000 won..

Di istana ini, beberapa jam sekali, ada pergantian penjaga gt. Kebetulan kami sempat melihatnya sekilas..








Ginseng Chicken Soup
Setelah dari Kyongbok Palace, kami makan siang.. Kami menuju ke Chicken Soup Ginseng Restaurant. Orang korea menyebut chicken soup itu dengan panggilan samgyetang. Restoran ini tampaknya sangat terkenal di Seoul dan memiliki cabang cukup banyak.. Kami mengunjungi salah satu cabangnya. Dari luar, tempatnya sih kurang menarik.. dari dalem juga sih.. hehe.. tempatnya tidak besar. Tapi lantainya bertingkat2 cukup banyak.. Kami makan di tingkat yg cukup tinggi. Fuhh, capek juga ya naik2 gitu.. tiap satu lantai berisi satu ruangan yg dipenuhi 6-8 meja makan msng2 utk 6 orang pengunjung.


Okay, lanjut ke makanannya.. makanan ini berupa soup yang kaya akan kaldu. Dalam soup ini udah ada nasi. Mungkin sejenis nasi ketan begitu, dan juga sepotong besar ayam.. oya, tak lupa juga ada ginseng yang diselipkan di dalam ayamnya.. waktu baru disajikan, sup ini PANAS BANGET.. hati2, jangan langsung dimakan, bisa2 lidah anda melepuh karenanya.. Udah gitu karena ayam ini langsung dicemplungin dalam sop beserta tulang2nya, makannya jadi agak ribet.. kalo buru2, bisa2 potongan tulang yang tertelan..

Rasa dari sop ini cukup enaklah.. walau gw rasa sih agak hambar untuk ukuran lidah indonesia.. tapi, sop ini begitu kayak akan kaldu, sehingga walau agak hambar, paling tidak masiha da rasanyalah.. oya, untuk pertama kalinya gw makan ginseng!! Hehe.. rasanya gimana ya? Errr.. sulit untuk dijelaskan.. ya gitu deh.. tapi biasa kok.. Kabarnya, sop ini menjadi favorit warga seoul saat musim panas.. sop ini dimakan saat siang2, sehingga katanya menjadi penambah energi. Duh, udah panas2 kok makan yg panas2 juga y?

Setelah makan chicken soup, akhirnya kami bisa ke hotel juga untuk check-in.. Hotel tempat kami tinggal bernama President Hotel. Hotel tersebut terletak agak di samping kiri dari Seoul City Hall. Seoul City Hall itu seperti pusat kotanya Seoul, yang di depannya ada lapangan berbentuk lingkaran yang cukup besar.

Yang membuat gw terkesan pertama kali adalah lift-nya.. Mengapa? Karena walaupun tidak begitu bsar, tapi dalam lift tersebut ada dua buah televisi yang menyiarkan siaran CNN selama 24 jam nonstop..

Stadium
Di hotel ga lama2, karena kami ada acara lagi. Pemberhentian selanjutnya adalah Seoul World Cup Stadium.. Di situ ngapain aja y? Yg pasti liat2 lapangannya.. terus nonton film.. gw kira film apaan, tapi ternyata film tentang kesebelasan sepak bola korea yang berhasil masuk ke babak semifinal pada saat piala dunia 2002 lalu. Yah, tapi okelah.. sempet juga liat ruang ganti pemain *wiii, bayangin pemain2 dunia pernah duduk di situ*.. stadion tersebut masih terawat dengan sangat baik. Katanya, beberapa minggu sekali kesebelasan nasinal korea latian di situ.. tapi bagaimanapun, stadion yg ga begitu sering dipake pastilah rada2 gmn gt. Karena ada sudut2 yang kurang terawat. Tapi bagaimanapun, hal tersebut masih dalam batas kewajaran.


Ginseng Center & Amethyst
Setelah dari worldcup stadium, kami pergi ke toko ginseng. Toko ginseng ini bernama Ginseng Center.. di situ, kami dijelaskan sekilas tentang ginseng.. hari itu untuk pertama kalinya gw nyobain teh ginseng yg katanya bisa bikin ‘greng’, hehe.. rasanya kata gw sih ga enak.. aneh.. hmm, ujung2nya sih disuruh beli, hehe.. tapi tak ada satupun dari anggota rombongan kami yang beli.. maaf ya.. untunglah si penjaga toko tersebut maklum.. katanya nih ya, ada seorang anggota rombongan yg cerita, katanya beberapa bulan lalu dia pernah ke tempat itu juga dan ga ada yg beli.. terus ditahan dan dipaksa supaya beli.. hiii.. aduh, bukannya ga mau beli ya.. tapi gimana lagi.. orang harganya muahaaal banget kok.. kita mah minum jamu indonesia aja deh, hehe..

Setelah dari Ginseng Center, kami melanjutkan perjalanan ke Amethyst Factory, nampaknya ini untuk memuaskan hasrat belanja para ibu-ibu akan perhiasan.. Ya ya ya.. Kita skip saja bagian ini.. Oya, katanya kalo orang Indonesia yg beli, akan diberi potongan harga yang lebih besar dibandingkan pengunjung dari negara lain. Gw tidak tahu harus merasa senang atau sedih mengetahui hal ini, hehe..


Gelbi & Bulgogi
Karena hari sudah semakin malam, makan kami makan malam dahulu. Kami makan malam di restoran yang entah gw lupa namanya apa. Makan malam pertama kami di korea adalah Gel-Bi.. Makanan tersebut ternyata sangat menarik.. bukan makanannya sih yang menarik, tapi cara makannya itu.. jadi, ada satu penggorengan di tengah2 meja *mirip kayak di resto jepang di indonesia yg masak sendiri itu lo*.. terus, di meja langsung disediakan piring2 berisi makanan.. di dalam piring2 itu adanya kimchi *nih makanan adalah menu wajib di setiap restoran korea di sana*, terus semacam bayam gt, sayur taoge, sama apa lagi ya.. gw lupa.. tak lupa masing2 orang disediakan semangkuk nasi putih, saus khusus yg berwarna kehitaman, dan juga sepiring daun. Daun ini sejenis daun selada, tapi gw lupa namanya apa..

Jadi, cara makannya adalah:
1. letakkan sesendok nasi ke atas selembar daun tadi.
2. ambil sepotong daging dari penggorengan, dan letakkan ke atas daun yg udah ada nasinya
3. tambahkan saos..
4. daunnya tersebut dilipat dengan sedemikian rupa
5. masukkanlah daun tersebut ke dalam mulut. Kalo bisa sih dalam satu suapan, kalo engga, bakalan tumpah2 nasinya.. oleh karena itu, janganlah memasukkan nasinya banyak2 ke dalam daun tadi.. [pics credit to outoftheryingpan.com]

pertama2 ngelipetnya sih agak ribet.. tapi lama2 gw bisa. U can count on me on that thing right now, hehe.. Lucu khan cara makannya. Reaksi orang2 pertama kali sama seperti gw, yaitu excited.. dan semua pada heboh nyobain.. apalagi pas masukin ke mulutnya. Kalo kebanyakan, maka mulutnya akan jadi penuh, hehe..

lama kelamaan, orang2 jadi pada bosen dan capek dengan cara makan itu. Lalu banyak yang akhirnya meminta sendok dan makan dengan cara biasa. Yang dimaksud makan dengan cara biasa di sini adalah dagingnya ditaro di nasi dan daunnya dijadikan seperti lalapan biasa, hehe.. gw mah tetep makan dengan cara aneh itu. Tanggung lah, udah sampe korea jg, hehe.. walau kalo udah akhir2, gw makan dengan cara indonesia jg ujung2nya.. capek euy ngelipet2 gitu.. udah gitu kelamaan lg..

malam itu entah mengapa terasa dingin banget. Gw nyesel malam itu ga pake jaket.. dinginnya itu bener2 dingin.. seperti kota bandung di waktu malam sehabis hujan saat musim hujan *halah, deskripsinya panjang banget*..

setelah makan malam, kami ke Sinchon Fashion Street.. emang sih, banyak toko2 yang jual pakaian.. harganya sih entah ya, tapi kayaknya sih agak mahal,. Lagipula saat itu entah knapa ga ada smangat utk liat2 barang.. mungkin karena baru sampe, dan udah agak capek, serta belum survey harga2 barang di korea. Yang ada kami ke minimarket 24 jam untuk belanja barang2 yg lupa terbawa dari indo, seperti sikat gigi. Tak lupa kami membeli minuman. FYI, di kamar hotel tidak disediakan minuman.. Dasar hotel pelit banget!!!



Day Two

About Hotel President
Entah emang semua hotel di korea pelit2 *walau tampaknya sih tidak* atau hanya hotel president aja yang pelitnya keterlaluan.. pertama2, kita ga dikasih compliment minuman.. compliment nya cuma beberapa toiletries, itu pun dengan kemasan seadanya banget.. ga dikasih juga alat untuk masak air, huh.. pokoknya pelit banget.. hotel paling pelit yg pernah gw singgahi..

Breakfast
Yah, cukup variatif.. dua hari sekali menunya ganti.. tapi teutuep, ada menu yg pasti ada, yaitu scrambled egg dan french fries.. favoritku adalah yoghurt strawberrynya.. yummy delicioso…

Setelah breakfast, kami pergi ke Korean Folk House,, tempat ini letaknya agak di luar kota Seoul. Ke sana tentunya naik bis lah.. Sempet juga singgah ke rest area pas jalan tol.. Rest area-nya…. SUPERB!!! Ga tau sih, gw liat dari luar aja udah bagus banget.. Oya, kita ke situ karena banyak yg mo ke toilet.. Gw sih ga ke toilet berhubung blm pengen.. Terus sekembalinya orang2 yg abis BA itu ke bis, mereka pada ribut2 gitu.. katanya toiletnya buagusss banget.. sodara gw juga muji toiletnya selangit.. katanya ada kolam dan atau burung.. gw sih percaya ga percaya y.. tapi berhubung banyak yg muji, jadi agak percaya jg.. dan gw jadi penasaran banget *bahkan sampe sekarang*, kayak gimana sih toiletnya? Apalagi yg muji2 itu orang2 yg gw perkirakan termasuk sering pergi ke berbagai kota di LN. Kalo Anda jalan2 keluar negeri, walau ga pengen BA, tapi coba2 aja liat2 toiletnya, hehe.. *aduuuh, saran ini aneh banget y?*.. tapi daripada penasaran kayak gw..

Bus..
Mo cerita tentang bis yang kami gunakan selama di korea ini. Bis ini berwarna merah jambu *warna yang indah khan? :P*.. bis tersebut adalah bis berukuran besar *kayak patas gt*.. bedanya, pintunya hanya ada di paling depan bagian kanan.. terus tempat duduk di bagian belakang rada lebih tinggi dibandingin bagian depan. Entah kenapa, tapi kuperhatikan, ternyata semua bis gede, tempat duduk di bagian paling belakang pasti lebih tinggi. Di depan, ada TV ukuran sekitar 21 inch. Oya, gw blm nulis ya kalo di korea, setirnya ada di bagian kiri, beda sama di Indonesia..

Bis yang berukuran besar itu, biasanya Cuma terisi 3/4nya.. jadi bebaslah pilih tempat duduknya.. yang paling pewe itu yang di bagian paling belakang,. Dan view nya itu jadi lebih luas..

Selama perjalanan, gw perhatikan, di sisi-sisi jalan tol kok ada dinding yang cukup tinggi dengan permukaan bolong2.. ada yg bilang kalo itu buat peredam suara.. benarkah? Gw tidak tahu.. dan bodohnya gw tidak tanya kepada orang korea nya.. huh..

Korean Folk House
Setelah perjalanan yang cukup lama *kurang lbih satu setengah jam*, kami sampai juga di Korean Folk House.. Tempat itu seperti apa ya? Isinya sih hanya rumah2 tradisional korea.. tapi bener2 ditata sedemikian rupa sehingga bener2 kayak aslinya.. petugas2nya pun berpakaian tradisional.. di beberapa rumah jg sengaja ditinggali sehingga kita bisa meliat bener2 gimana kehidupan tradisional korea.. keren deh pokoknya..

Setelah itu melihat tarian.. errr, namanya tarian apa ya? Lupa gw namanya.. penarinya adalah cowok semua.. terus penari2 tersebut dapat dikelompokkan menjadi 2 bagian berdasarkan bentuk topinya.. dan mereka menari dengan memanfaaatkan topi2 tersebut sebagai atribut.. really fun to watch it..

Setelah itu, ada atraksi akrobat.. errr, bagus sih.. Cuma kata gw ga aneh2 banget.. kayak nonton sirkus aja di tivi.. gitu.. nah, harusnya ada simulasi perkawinan adat korea nya juga di situ.. tapi gw lupa kita knapa ga liat.. entah emang hari itu ga ada pertunjukkannya apa emang waktunya aja yg ga pas..

Setelah melihat akrobat, sempet keliling2 dulu.. Oya, beli kue mochi khas korea.. rasanya yaitu…. Ga enak!!!! Alot dan kacangnya ga enak.. terus hambar.. kurang sesuai lah sama lidah indonesia.. tapi ada jg mochi yg rada progresif.. yapz, dia buatnya jg dengan cara yg menarik.. pertama2 dia sedang mengolah adonan tepung, dan tiba2 zap.. adonan tepung itu sudah terpotong2 menjadi seperti bentuk mie.. terus digulung2 jadi moci.. moci ini rasanya lumayan..

Siangnya kami makan siang di restoran yang masih terletak di kawasan korean folk house itu.. menu siang itu adalah bulgogi.. err, gw rasa sih sebenernya hampir sama aja dengan gelbi yang gw makan di malam sebelumnya. Bedanya paling2 di bumbu di penggorengannya. Kl bulgogi spertinya lebih banyak kuahnya.. *entahlah, gw udah rada lupa* yg penting gw enjoy makannya, hehe..

Setelah makan2, rombongan dipecah menjadi dua bagian.. ada bagian yang menuju ke pabrik obat, dan ada bagian yang tidak ke obat.. gw tentunya bukan yang ikut..

Itaewon
Pemberhentian selanjutnya adalah Itaewon.. Yak, daerah ini sangat terkenal sebagai daerah belanja.. Mengapa? Karena di daerah ini banyak barang2 yang aspal *asli tapi palsu*, yang tentunya harganya lebih murah dibandingkan dengan barang asli, tapi dengan kualitas yang tidak terlalu buruk.. Gw di sini hanya tawaf saja.. hehe.. mungkin antara 4-5 kali.. belum menemukan sesuatu yang menarik untuk dibeli..

Dongdaemun
Setelah dari situ, kita pergi ke Dongdaemun.. Pergi ke sebuah plaza yang namanya Doota.. errr, hampir sama sih kayak plaza2 di indonesia.. Cuma di sini sedikit lebih gemerlap aja, terutama di bagian pakaiannya.. di sini pun gw ga beli apa2.. eh, beli ding.. tapi cuma dikit.. lagian harganya mahal sih..

Dalam rombongan, gw dekat dengan 1 keluarga dan 1 orang ibu2, hehe.. *ga ada anak mudanya sih.. anak muda yg gw ceritakan di depan itu diem banget.. dan trnyata masih SMP* .. karena ga nemuin barang yg menarik, gw ngikut aja sama keluarga yg satu itu. Keluarga itu ada 4 orang: tante sis, om ed, opa, dan oma.. opa dan oma nya umurnya udah cukup tuwa, 70an lebih.. FYI, opa nya itu ternyata bernama JS Badudu.. Pernah denger ga? Pas pertama kli denger, gw merasa rasanya kok familiar.. ternyata beliau adalah salah seorang ahli tata bahasa di indonesia.. coba aja buka KBBI, pasti ada nama beliau di salah satu kontributornya..

Yah, nemenin mereka liat2.. ternyata mereka juga rada bete, karena ngerasa harganya mahal2.. jadilah mereka coffee break.. gw mah ngikutin aja.. persis kayak ajudan yg ngintil mulu, hehe..

Akhirnya oh akhirnya, selesai juga waktu untuk belanja di Doota itu. Pada kenyataannya, ga ada satupun ibu2 yang blanja. Wahahaha.. pada ngerasa mahal sih..

Dari Doota, kita makan malam berupa steamboat.. steamboat kali ini berisikan seafood2.. isinya ya bermacam2 seafood, seperti ikan dan cumi2.. plus sayuran.. rasanya menyegarkan lah.. Cuma ga beda kok sama steamboat2 serupa di Indonesia..

Balik ke hotel.. ternyata sodaraku yang tadi ke pabrik, belum sampe hotel.. nyampe hotel sudah cukup larut.. hal yang pertama diceritakan sodaraku tersebut adalah tentang makanannya. Katanya: ga enak banget!!!! Katanya dikasih makanan seperti kerak nasi yang dikasih dengan air.. hihi.. sodara gw yakin kalo itu makanan super mahal.. tapi juga super ga enak, huehe.. dan ternyata semua orang indo yg makan itu berpendapat serupa..


Day Three

Buddhist Temple
Stelah breakfast, berangkat ke buddhist temple.. di situ liat2 rumah ibadat, liat orang beribadah, dan sebagainya..






Insadong
Setelah itu, kami pergi ke Insadong.. Jalan tersebut adalah jalan tempat toko2 utk berjualan *iyalaaah*.. kalo di jakarta, seperti apa y? mungkin seperti jalan surabaya.. tapi engga juga ding.. jalan insangdo ga lebar, paling2 hanya muat untuk satu mobil.. emang bukan buat jalan raya sih, walau cukup banyak mobil yang lewat di situ..

Di situ, gw sama sekali ga beli apa2.. karena apa lagi kalo bkn karena harga.. harga2 di situ bahkan lebih mahal dibandingkan harga2 di toko2 yang kudatangi kemarin.. jadinya, di insangdo paling2 utk cuci mata aja..

Abis liat2 di insadong, kami makan siang.. nah, makn siang ini adalag salah satu favoritku selama di korea.. pertama2, makan semacam shabu2.. ini seperti kayak di indonesia aja.. setelah itu, ada juga pumpkin porridge alias bubur labu.. bubur ini warnanya kuning.. rasanya…. Errr, lumayan sih, manis2 gitu, kayak ubi.. Cuma gw kurang suka aja..

Oya, setelah daging shabu2nya abis, khan masih ada kuahnya tuh.. terus di kuah tersebut dicemplungin mie.. mie tersebut nantinya kita makan.. setelah mie nya habis kita makan, khan masih ada sisa kuahnya tuh di panci.. **hehe, sisa terus ya kuahnya.. kuahnya emang banyak sih.. **.. lalu, di kuah sisa yang emang tinggal dikit itu, dimasukkan nasi dan rumput laut.. yaiks, gw udah mikir aneh banget ya.. emang enak gitu nasi dimasukkin ke air?? Nah, setelah diaduk2, nasi tersebut menyerap kuah2nya dan jadi bubur.. *hmm,kok bisa pas ya airnya?*.. stelah itu, bubur nasi dngan rumput laut itu dimakan.. gw rada skeptis gitu ngeliatnya, hehe.. gw tunggu aja orang lain untuk makan terlebih dahulu.. setelah ngeliat reaksi orang2 yang sepertinya tidak menunjukkan tanda2 ketidakberesan, gw pun ikut melahapnya,, dan rasanya emang bener, enak!!! Ga ngira gw.. so, don’t judge the food by its appearance or by how its cooked.. hehe.. Oya, semua makanan tersebut diiringi oleh plum juice.. warnanya mirip warna teh. Rasanya: enak menyegarkan!!! :D

Namdaemun

Setelah dari Insadong + lunch, perjalanan dilanjutkan ke Namdaemun.. Hari sebelumnya khan udah ke Dongdaemun, sekarang ke Dongdaemun.. FYI, Dongdaemun dan Namdaemun adalah dua buah pasar terbesar di Seoul, Korea Selatan.. **mun artinya pasar kali ya.. **.. Kalo Dongdaemun itu lebih ke Pasar Modern nya *walau ada pasar tradisionalnya jg sih.. Kalo Namdaemun itu bener2 pasar tradisionalnya aja.

Namdaemun tergolong gede banget. Iyalah, pasar tradisional terbesar Korea gt. Walau pasar tradisional, tapi ga becek kayak di Indonesia.. Yaah, ada sih bagian yg agak2 becek dan agak bau. Tapi masih dalam batas kewajaran.

Di namdaemun dijual macem2 *iyalah, namanya juga pasar*. Ibaratnya kayak pasar Blok M sebelum kebakaran kali ya.. di situ, yg gw lakukan adalah melihat2 dan menemani orang melihat2, hehe.. nemenin Om Ed nyari baju army reject. Ya, beliau adalah fans berat pakaian army US yang bener2 asli pernah dipake tentara. Alasannya yaitu kuat tapi ga panas.. beliau udah nyari kemana2 selama di Korea, bahkan di Itaewon yg deket camp army, tapi ga nemu2. baru di namdaemun itu nemu.. tempat jualannya juga rada nyempil2 gt.

A girl who speak bahasa
Oya, gw juga sempet cari2 souvenir.. Dan akhirnya gw masuk ke salah satu toko.. eh, ada salah satu anggota rombongan yg juga lagi di toko tersebut. ternyata penjaga tokonya yg cewek bisa bahsa indonesia.. yippee,,, gw kl milih barang suka agak lama. Bukannya gw yg pemilih ya, tapi emang menyesuaikan dengan kondisi kantong.. sehingga pas gw mo bayar, anggota rombongan yg satu lagi udah kluar dari toko. Pas gw mo bayar, gw pake bhs inggris, oleh karena itu si penjaga cewek itu ga tau kalo gw orang indonesia.. yah, tapi bagaimanapun muka gw khan bukan muka orang korea. Terus dia nanya, “where’re u come from?”.. gw jawab. “Indonesia”. Terus dia rada kaget gitu, hehe.. Emangnya gw dikira dari mana y? :P yup, so we had a lil bit chit chat.. kapan gw dateng, kapan gw balik, ngapain aja di korea, dsb. Terus gw tanya, kok dia bisa bahasa indo.. dan ternyata, dia pernah ke indo selama beberapa tahun.. seperti anak2 asing lainnya yg kuliah di indonesia, dia ambil kuliah di FIB.. terus baru balik beberapa bulan sebelumnya dan membantu toko souvenir yang sepertinya milik keluarganya itu.. she’s really nice.. gw dapet bonus berupa thimbel. Senangnya… :D.. terus sempet tuker2an email dan alamat. Gw pernah coba ngirim email sekali, tapi ga dibales y T__T.. entahlah, mungkin dia juga jarang buka email..

what is thimbel?
***untuk dipake di jempol kl lagi menjahit. Jarang dipake di Indo. Sodara gw nitip utk cari thimbel khas korea. Ternyata kalo dr korea itu terbuat dari kain. Kalo dari negara2 eropa terbuat dari keramik. Gw khan taunya yg dari keramik, pas dikasih yg dari kain, gw malah nanya ada yg dari keramik g? hahaha.. Tapi gw sangat senang mengetahui sodara gw yg nitip itu begitu gembira dikasih thimbel kain. Katanya lucu banget. Soalnya biasanya thimbel itu kalo ga dari keramik ya dari kayu..

Stelah dari situ, pergi ke hotel. Yah, walau jadwal agak tersendat mengingat banyak ibu2 yg t

Labels:


Bakso Kota Cak Man

0 comments


Gw makan ini saat ke Plangi beberapa waktu yg lalu.. Harga Rp2K/potong.. Lebih mirip ke bakso malang sih.. Rasa baksonya lumayan.. Tapi yang lainnya rasanya kurang enak.. yaah, dengan maaf dpt dikatakan banyak tempat lain yg menawarkan rasa jauh lebih enak.. di margonda ada jg y? sapatau rasanya beda.. Tapi bakso/bakwan yang paling T.O.P kata gw yang di Tee-Box Cafe (Terogong n Wihaya)

Labels: ,


I.Crave

1 comments


Salah seorang teman baikku pada suatu hari menceritakan bahwa ada toko donut di PIM 2 yang rasanya lebih enak dibandingkan dengan J.Co.. Hal itu membuat saya penasaran. Yah, memang sih saya bukan penggemar J.Co, tapi temanku itu termasuk penggemar J.Co.. Rasanya kalo penggemar J.Co merekomendasikan donut lain, pastilah rasanya istimewa..

Kata temanku itu, emang sih rasanya lebih mahal.. harga per potongnya lbh mahal Rp500 dari J.Co yang assorted. Kalo beli stgh lusin, dapet potongan 20%.. katanya sih, dengan harga yg relatif ga jauh beda, tapi dapet rasa yang jauuuuuh lebih enak.. nah, makin penasaranlah gw..

Akhirnya gw beli juga donut itu.. Dan ternyata rasanya emang LEZAT!!! Rotinya lebih gede dibanding J.Co. gedenya mirip2 dunkin donut, cuma dengan jenis yg variatif seperti J.Co.. Dan rasanya entah knapa menurut gw lebih enak I.Crave.. Kalo J.Co, ada rasa manis yg khas di semua rotinya. Sayangnya, entah knapa gw kurang suka rasa manisnya itu. Kalo I.Crave, gw suka banget!! Cream coklatnya itu pas banget.. Totally yummy.. crunchy nya.. euhh.. rasa asin utk yg kejunya? delicioso..


Walaupun begitu, menurut gw tempat ini sulit utk menyaingi J.Co.. Yaah, dari tempatnya, J.Co emang keliatan beda sih.. Tak dapat dipungkiri bahwa J.Co juga menjual suasana.. Tapi nampaknya J.Co akan mendapat saingan dari Krispy Kreme.. Akan buka akhir agustus nanti di PIM 2..

Err, tapi kok ada yg aneh ya.. Salah satu donut, setelah gw hangatkan di microwave, rasanya menjadi pahit.. gw kira emang rasa coklatnya gitu, coklat pahit.. lalu setelah itu, gw makan yg blm diangetin, rasanya manis.. hmm.. napa ya?

Wanna try? Salah satu lokasinya ada di PIM 2, north skywalk, lantainya gw lupa..

Labels: ,


Wijaya Festival

0 comments

Festival ini diselenggarakan di jalan wijayakusuma.. atau jalan wijaya ya? itu tuh, yang ada CCF (Centre Cultural Francais), Balemang Cafe, dsb.. Nah, di sepanjang jalan tersebut didirikan tenda-tenda tempat utk menjajakan barang dagangan.. Ya, kayak festival kemang gitu..

Ya, ibu saya yang mau ke sana. penasaran aja karena kmaren ga bisa lewat jalan situ, udah ditutup untuk persiapan festival ini..

Menurut saya, mirip2 kayak festival kemang sih.. cuma masih lebih bagus festival kemang.. dari tendanya (yg ini rada2 bercorak. kl di kemang putih bersih, jadi terasa lebih enak aja..).. trus dari acaranya, dari kebersihannya, keteraturannya, menurut gw lbh enak fest kemang..

hanya saja, kl di sini, harganya emang cenderung lebih murah..

Labels:


misty

5 comments

ya ya ya, postingan ini memang tidak jelas.. walau biasanya pun saya posting dengan banyak topik, tapi masing2 topik diberi jatah yang lumayan .. postingan saya kali ini rasanya akan berpindah-pindah topik dengan sangat cepat.. Mudah2an... *iya, iya.. saya tau kok kalo saya suka bertele-tele dalam menulis.. jadi rada sulit utk menulis pendek2*

beginilah kalo ga ada kerjaan di rumah.. siang ini, mataharinya lagi gahar.. atau awannya yg lagi malu2 ya? jadi kerasa panaaas banget.. FYI, kamar saya itu langsung kena sinar matahari kalo siang.. Di siang yg terik seperti ini, bakal terasa panas banget sampai-sampai saya mengurungkan niat saya untuk memakai my own computer di kamar.. jadinya gini deh, ga jelas di kamar nyokap, hehe..


--------- Lumpur
Knapa gw sering diajak pergi pada saat2 yg ga tepat? Seperti November nnt, diajak ke KL.. Mana mungkin? Iya, mana mungkin.. Khan udah mau UAS..
Jadi inget akan lelucon di suatu surat kabar:
Walau Malaysia punya slogan Malaysia, Truly Asia.. Tapi setidaknya kita punya Truly Kuala Lumpur, yaitu Sidoarjo.. :P

Aduh, sedih rasanya melihatnya.. mungkinkah akan ada kota yg hilang? dan mungkinkah ada 'Man from Sidoarjo' sebagai penggantinya 'Man from Atlantis'?..

--------
Pimpin
Pemimpin yang buruk, mementingkan dirinya sendiri. dan kalau ada orang yang dipimpinnya merasa dirugikan, ia berkata, "salah sendiri. knapa kamu tidak jadi pemimpin saja?".. heh..

Pemimpin yang baik mungkin telah melakukan semua yang bisa dilakukannya dengan maksimal. tidur sejam sehari, keluarga mjd kurang diperhatikan, kesehatan tidak terjaga. tp yang dipimpinnya tidak mau mengerti, dan mengatakan, "salah sendiri knapa mau jadi pemimpin?".. Dan jadi pemimpin itu memang haruslah ikhlas karena-Nya semata. kalau tidak, apalagi yang bisa membuat bertahan?

-------
Layan
Menurutku, orang yang melayani tidak sama dengan pelayan.. Emang sih, secara harfiah, pelayan artinya orang yang melayani.. Tapi menurutku, hal tersebut bukanlah biimplikasi, tapi cuma implikasi.. *Iye iye.. maaf pake istilah implikasi.. tapi saat ini yang ada di kpala ini ya istilah itu*. Seperti saat ke rumah orang, kita dilayani oleh tuan rumah.. tapi tuan rumah itu bukan pelayan kita khan??

-------
Quote of the day
Impossible is just a big word thrown around by small men who find it easier to live in a world they've been given than to explore the power they have to change it. Impossible is not a fact. It's an opinion. Impossible is not a declaration. It's a dare. Impossible is potential. Impossible is temporary. Impossible is nothing.

Yah, walau ada hal yang menurut gw sih emang tidak mungkin dilakukan sih..
-------
I haven’t filled the IRS on siak eng.. *Yay, I forget the –kepanjangan- from IRS? Isian something Semester…* I confused what subject that I want to take beside Anum and PPL.. Others told me that they want to take PPSI and Manpro, hence likely so do I. SI? I don’t know, should I take it on this semester or on next semester? Oya, I have tried to register on French class, but not sure whether I’ll take it or not. I’ll see..

Do you know a song with title 'damn if you do and damn if you don’t'?? *hehe, lagi suka quote ini..*
Here it is:
Mau yang ini salah, mau yang itu salah. Harus bagaimana?
Pilih yang ini salah, pilih yang itu salah. Mau pilih mana?
Kalau yang ini singkong digoreng, kalau yang itu ubi direbus.
Dua-duanya kesukaanku. Mau ini, mau itu, bingung sendiri..

Apa sih, apa dong?
Apa sih, apa dong?
Apa sih, apa dong?
Pilih ubi atau singkong?
Asyiiik..
Wahahaha.. This song often happened in my daily life when I’m confused about something. Yeah, better if I confused about things that I like both, but it could be so annoying if I hate both of them.. Of course, it’s not just about ubi and singkong..

Btw, kasian ya anak Indonesia zaman sekarang. There’re no chidren singers out there.. And they don’t know 'apa sih apa dong' song.. :P

------
Indonesian Idol..

Dirly or Ihsan?
I don’t know. Not both of them. Ihsan has a bass voice that kinda’ unique *but not that unique though*. Dirly has been showing so much progress since I first saw him. Ya ya, but both of them haven’t been wowing me. Dirly has improved so much. But still, not awesome enough.

On first II, I chose Joy. Yups, it was not a hard decision to choose her.. On second II, err. It was hard because Judika and Mike were just great.. On third II, yeah, it also hard to choose, but for a different reason.

Oh oh oh.. Look at the TV. There’re Lucky, Michael, Delon, Mike, and Judika.. Woo hooo.. Oh my.. They sing ‘When you wish upon a star’!!! My current fave song.. Aaah.. Superb!!! Any of those five could beat these two grand finalists with hands down.. *sigh*

And the winner is Ihsan!!! *mba2 berteriak kegirangan di lantai bawah.*

Yay, many people want to become famous nowadays. In a music video, there’s a conversation about that which is I think quite funny..
J: I want to be so famous that everytime I get a new boyfriend Oprah does a special on it.
A: I want to be so famous that even my ex-boyfriends become famous.
M: I want to be so famous that I have have my babies in Africa.
E: I want to be so famous that I'm the most downloaded person on the internet.
J: I want to be more famous than the internet.

Heh??

-------
My Trip

I cancelled my plan to have a trip to east java. My mom asked over me if I want to join her. But after deep thinking about it *ce ilaaah :P*, I give it up. It is a business trip and my mom will meet her colleagues and what so ever.. I know may be there’ll be some good things here and there then I can take lessons from that. But, there’re some other reason keeping me on my decision.. *tentunya bukan karena gw pengen ke kampus ya..*
-------
Wishlist: a small laptop that I can easily bring everywhere..

------

Baru liat di detik.com.. tentang Times Asia yang bertopik Lost Lives..
dan pas liat fotonya, hah.. antara kaget dan tidak kaget sih.. yang pasti miris ngeliatnya..

-----

This morning, when we went to my dad’s cemetery, we met a woman. My mom had a lil bit chit chat with her. Not so long after, when we were in the car, I asked my mom, “who’s the woman?”. And my mom told me that she is the wife of a lawyer, very famous lawyer. The lawyer is widely known as an actor, too. Yeah, you know lah. The answer made me a little bit surprise. Why? Because she’s so humble and definitely not showing any sign of glamour. We all know that her husband always rides the ultra-expensive and newest car on the road. But she’s faaaar from that. I thought that his wife always using diamonds here and there to everywhere riding the finest car, etc. *gw kebanyakan nonton sinetron kali yaa*. The truth showed me that I am false. Salute for her..

------

I only just know that one of my not-so-near families had worked on Aceh. She worked on a british company which has a project in Aceh to rebuild and reconstruct that province after enormous earthquake and tsunami two years ago.

She worked as a planner and designer, to make a new –perumahan- for civilian whose houses demolished. She told us that the new houses will be build using number one material, number one paint, and number one in everything. With very very well design that outdo every single aspect in – teknik sipil – discipline.

But still, is not that easy to rebuild houses that even the bound with each other has gone.
To identify one house boundaries, we must find the neighborhoods of the home owner, satu untuk batas depan, satu untuk kanan, satu untuk kiri, dan satu untuk belakang. And of course, after that disaster, it’s hard to find all neighborhoods.

And one that makes it even harder, the constructor must fulfill every person wants. Yeah, one by one!!! Imagine it!! May be a person want to have a white roof with beige colored wall and so on. Another person of course has a different specification. Even there’s a person who want green leaf colored outer wall and dark yellow inner wall. What??? Of course, for extremely request like that, constructor can’t accomplish it. Even many of the people have a very very detail request, such as an elevation degree between roof and wall, and the degree of curve of a nail..

The constructor has been holding a regularly meeting with the community. And the discussion often went so long and –terjadi debat kusir –. Hence, the discussion becomes a nightmare for the constructor. But still, there’s one prohibited words for the constructor: “take it or leave it”.

It’s so hard to rebuild and reconstruct the houses. I merely understand why it took so long.

-----
I hate driving

Mengapa ya orang2 senang mengendarai kendaraan?
Khususnya di Jakarta ini
Macet di mana-mana, bahkan sampai malam
Kalo siang, panas ga ketulungan
Musim hujan, harus menghadapi banjir
Banyak kendaraan lain yang jalan ga liat-liat
Angkutan umum berenti sembarangan
Pejalan kaki jalan di tengah serasa punya sembilan nyawa
Oknum polisi yang suka iseng menilang
Dikit2 jalan bolong, jadi mesti hati-hati
Kendaraan di blakang kerjaannya kloksan klakson mulu

Saya tidak suka menyetir, setidaknya untuk saat ini..

-----

Pengen ganti layout.. rasanya banyak banget layout yang sama kayak gini.. sempet ga ya?

-----

next: my longest post evahhh!! ---yg namanya eva ga usah nengok..
*padahal yg biasanya aja udah panjang ya? hohoho..*

-----

saat ditanya kiat untuk pinter bahasa inggris, seorang temenku yg jago bhs inggris berkata: "banyak menulis, banyak membaca, banyak bicara dengan bahasa inggris.. gw aja kl telpon sama temen, ngomong bahasa inggris, apalagi utk hal2 yg bersifat pribadi. lagian sapa sih yg ga males nguping omongan yang pake bahasa inggris?"

hmm, bener juga ya..

-----

tak lupa mengucapkan dirgahayu RI ke-61!!!!

-----
postingan kali ini ga jelas banget ya? biarlah.. blog gw ini.. :P

Labels: ,


Mola

8 comments

Mola
Pernahkah Anda ke mola pondok indah.. Mola? Iya.. Khan 'ball' jadi 'bola'.. terus 'mall' harusnya jadi 'mola' dong.. Baca ini di suatu surat kabar, yang nulis adalah ahli bahasa yg bernama ayatrohaedi.. gw pikir bener jg ya.. *tapi bola bener2 serapan dari 'ball'nya bahasa inggris khan?* marilah kita sama2 menyebut 'mall' dengan 'mola', bukan 'mal' lagi, hohoho.. errr, tapi gw sendiri ga yakin akan melakukannya.. apalagi mola2 khan biasanya udah punya singkatan sendiri..

Masih ttg bahasa indonesia, apakah 'dot' sudah menjadi bahasa indonesia ya? karena jika menyebutkan nama suatu situs, pastilah dengan wewewe-dot-blablabla-dot-blablabla.. knapa bukan dengan 'titik' ya?

terus yang paling gress adalah pengganti SIAK yang bernama SIAK-NG (baca: SIAK enji, bukan SIAK eng.. Hahaha, lucu juga kali kalo dibaca SIAK eng, huehehe.. Jadi inget gw dan Rora pernah berdebat ttg novelis Clara Ng, apakah dibaca Clara Eng atau Clara Enji). SIAK NG adalah kependekan dari Sistem Informasi Akademik New Generation.. Duh, napa ngga SIAK-GB (baca: SIAK gebe) saja? alias Sistem Informasi Akademik Generasi Baru.. Mungkinkah SIAK GB terdengar aneh? errr, iya jg sih.. =p

Bagaimanapun, menurut hemat saya itu adalah inkonsistensi. Kalau menurut boros saya, itu sih konsisten, hehe.. Dan apakah itu semua ada sangkut pautnya dengan manusia yang bernama Angelique. Orang yang bernama Angelique khan biasanya dipanggil Angie (baca: Enji).. Lalu, siapakah Angie itu???



Reunion
Beberapa waktu yg lalu diadakanlah reuni.. Soooo Happy with that =D.. mengingat udah setaun lebih ga ketemuan.. maklumlah, banyak yang pada sibuk..
2b

3 IPA F

Utk IPA F, baca ceritanya di blog alida aja.. hehe..

Tak ada perubahan yang berarti.. Semua sama seperti dulu.. *pikiran melayang ke zaman SMA*..

Ps. Thanx so much for yulia.. Ur effort was sooo much.. Thank you..

Labels: ,


Driving License

0 comments

Akhirnya, setelah kurang lebih selama setahun saya berkeliling2 tanpa bawa SIM, akhirnya beberapa waktu yg lalu saya ngurus SIM jg.. hehe.. gw suka males ngurusnya sih.. gw pernah ke semacam kantor satlantas gt, tapi ga bisa.. kalo memperpanjang SIM, biasanya di situ. Tp ternyata ga bisa kalo buat ngurus SIM hilang.. SIM ilang harus diurus ke Daan Mogot.. jauhnya itu lho, bikin males setengah idup.. setelah sekian banyak dan sekian lama tertunda2, akhirnya tekad ini bulat untuk mengurusnya ke Daan Mogot..

Gw ditemenin oleh my mom dan seorang sodara gw. Dgn alasan disana banyak calo dan mungkin jg oknum polisi, dan mereka khawatir kl anak muda or mhs kurang punya resistensi terhadap orang2 tsb. Yah, terserahlah.. walau ujung2nya trnyata gw sendirian yg ngurus, hehe..

Hari itu dipenuhi dengan kebetean dan kesenangan yang datang silih berganti. Pagi2 ke terminal blok m dulu, setelah itu cari bis patas ac dengan jurusan kalideres.. dan bis itu bernomor 69.. nunggunya lama beut. Setengah jam sepertinya lebih.. dan gitu, ternyata pas keluar dari terminal, si bis itu muter untuk masuk terminal lagi.. aaaargh… mungkin karena penumpangnya masih dikit kali y? untunglah yang kedua kalinya bener2 menuju ke kalideres..

Si bis itu ngebut juga.. dalam waktu kurang lebih setengah jam, udah sampe ke tempat ngurus SIM di daan mogot..

Untuk menuju ke tempat ngurus SIM itu khan musti nyebrang jalan Daan Mogot yg tergolong lebar dan ramai. Dan saat itu ada mas-mas yg bantuin nyebrang *walau gw rasa kami bisa nyeberang sendiri*, tapi masa orang itu diusir.. gw punya feeling ga enak terhadap orang itu.

Dan bener aja, ternyata orang tersebut membawa kami ke sebuah jalan yg terletak di samping jalan utama.. gw yakin kalo itu bukan jalan yg seharusnya. Tapi nyokap dan sodara gw tetep jalan. Gw mah ngikutin aja.. eh bener. Di jalan itu penuh oleh tempat2 yg menawarkan ‘bantuan’… mengetahui hal itu, kami menolak dan keluar dari jalan itu. Kami mo ngurus tanpa calo..

Ada bagusnya jg sih masuk ke jalan itu. Soalnya, di pangkal jalan banyak orang2 yg nawarin ‘bantuan’ juga.. tapi melihat kami keluar dari jalan itu, jadi ga gitu diperhatiin. Coba klo engga, bakalan dikerubutin oleh orang2 stgh preman, bahkan sampai setengah maksa.

Untuk masuk ke gedungnya, perlu nunjukin tanda pengenal. Dan yg boleh masuk hanya pemohon SIM, yang nganter di luar aja. Tapi wong cuma suruh nunjukin SIM, ya gampanglah masuknya..

Okay, pertama2 gw ke tempat informasi untuk nanya urut2annya. Dan berdasarkan pengalaman gw, kalo SIM ilang urutannya begini:

1. Daftar dulu tes kesehatan. Beli formulirnya seharga Rp 10.000..
Gw rada kaget jg, mengingat pas pertama kali ga pake tes kesehatan. Gw khan pake SIM jamaah =P.. gw kira bakal tes yang ribet, ternyata hanya tes mata aja.. gw rada takut kalo bakal gagal, bukan napa2, soalnya gw ngomongnya pas dites rada belibet, ada huruf ‘R’ nya sih :P.. tapi untunglah lolos.. bentar kok, paling 5 menit jg ga ada. Gw kira nunggu hasilnya bakal lama. Ternyata nama gw dipanggil tak lama setelah pemeriksaan selesai =D..
2. Beli formulir pengurusan SIM. Harganya Rp60.000 kalo mutasi/hilang/rusak. Kalo ngurus baru, harganya Rp75.000. Dan diisilah tuh formulir dengan benar.
3. Daftar asuransi lalu lintas dengan premi awal sebesar Rp15.000
4. Ke lantai 2 bagian arsip. Di sini dibutuhkan fotokopi KTP, fotokopi SIM, formulir2 tadi, dan jangan lupa surat keterangan kehilangan. Bayar Rp40.000
5. Ke loket 28, bayar Rp20ribu.
6. Ke loket 14, untuk foto, tandatangan, dan cap jempol..
7. Ke loket 18, untuk ngambil SIM yang udah jadi.

Gw sangat2 bersyukur karena lancar banget.. dalam arti ga dipersulit dan semuanya jelas. Terus nama gw slalu dipanggil jauh lebih cepet dibandingkan yg gw perkirakan. Padahal bnyak yg udah dateng lebih dulu, tapi blm dipanggil2.. gw baru duduk bentar tapi udah dipanggil. Alhamdulillah banget. Trus gw begitu lega karena ga harus tes2 yg aneh lagi, apalagi tes teori.. fiuhh..

Ngurus semua itu tadi, membutuhkan waktu sekitar 1 jam 15 menit. Biaya yg dibutuhkan 145K rupiah.. Well, walau yang di point 4 dan 5 gw rada ga yakin, karena ga melihat aturan2 ttg harganya.. ya sudahlah.. yg harus dibawa: KTP asli, fotokopi KTP dan SIM (siapin aja 5 lembar, walau mungkin dibutuhin max 3 lembar), terus surat kehilangan, dan jangan lupa duit, hehe.. Nah, jadi penting banget utk nyimpen fotokopi SIM dan KTP. kalo kejadian dompet hilang, bener2 mempermudah.. tapi fotokopiannya jgn ditaro di dompet jg lah..

gw jadi mikir, melihat alur gw ngurus SIM, sama aja seperti mengurus perpanjangan SIM. Tapi kenapa di satlantas rawamangun ga bisa y? harusnya sih bisa menurut gw.

Pas balik, nunggu Patas AC 69, ditemani seorang ibu2 pedagang minuman yg baik hati.. dia pake jilbab + cadar gt. Eh, di tengah2 dia buka cadarnya tiba2..waaa. gw kaget.. terus dia bilang bhw itu bukan cadar, tapi bagian dari jilbab aja buat nutupin muka, supaya muka jd dingin..

Kata ibu2 itu, kalo ke blok m ada 2 bis, yaitu mayasari bakti no 18 atau patas AC 69. dia bilang sih dua2nya cukup banyak. Udah nunggu stgh jam dan baru MB 18 yg lwat. Eh, dia bilang lg kalo 69 itu bakal ada setelah 18 lewat tiga kali.. eh? Udah satu jam lebih dan MB 18 udah lewat 3 kali, tapi 69 blm muncul. MB 18 yang keempat muncul, si ibu2 itu jg bingung. Terus dia nanya ke kenek MB 18, dan ternyata 69 emang ga kluar.. Huaaa, kami langsung naik deh tuh 69. Hiks, setelah nunggu 1 jam lebih. Tapi tadi pagi kami naik 69, bisa dibilang beruntung atau tidak y?

Nyokap gw di jalan cerita, kalo mungkin mata bisa bicara kali y.. soalnya si ibu2 tadi menjelaskan mengapa dia pake cadar setelah nyokap gw melihat dia sambil mikir ttg cadarnya.. err, atau emang pandangan nyokap gw yg begitu jelas ngeliatin cadar ibu itu y? gak tau ah.. :P

Kiriman dari seorang teman kita..


Huhu, akhirnya dpt jg yg seperti ini. sempet liat di blog-nya chocoluv, leni, dan lainnya.. tapi isinya beda. dan sekarang kedapetan jg..
Jadiin bahasa indonesia aja ahh., bahasa inggris nulisnya ribet, hehe




Kesukaan
Warna Kesukaan: biru dan putih ==> biru muda dunk :P
Makanan Kesukaan: Susah ni. Berhubung gw orangnya doyan makan. Yg halalan thayyiban pastinya.. hehe.. tapi gw pilih kentang =)
Lagu Kesukaan: Tergantung mood dan waktu. Sekarang lagi ‘What a Wonderful World’nya Mas Louis
Film Kesukaan: Banyak, spt Kungfu Hustle *kocak, visual effect bagus*, children of heaven *menyentuh, keseharian bgt*, sound of music *love, music, family, history, etc*, LOTR *total fiksi tapi keren*, dll
Olahraga Kesukaan: Badminton *walau jarang dilakukan, yg sering mah lari. Lari ngejar bis*
Hari Kesukaan dalam Satu Pekan: Sabtu tentunya *asal ga ke kampus :P*
Es Krim Kesukaan: Chocovanilla

Saat ini
Suasana hati saat ini: Senang.. Mo kumpul bareng teman SMA ^_^
Rasa saat ini: ga ngerti maksudnya.. Rasa permen Berty Bott aja deh..
Pakaian saat ini: t-shirt putih dan celana training SMA, hehe..
Desktop *atasnya meja?* saat ini: entahlah..
Warna kuku kaki saat ini: krem kecoklatan dengan warna putih di pangkalnya dan sedikit hitam di ujungnya :p
Waktu saat ini: 7.43 AM WIB (GMT +7)
Hal yang menjengkelkan saat ini: Belum ada. Mudah-mudahan ga ada..
Pikiran-pikiran saat ini *thoughts khan? Banyak dong..?*: abis ini mau ngapain aja ya?

Pertama
Sahabat pertama: Acil, dari TK sampai SD. Entah sekarang dia dimana..
Cinta pertama*bahasa indo-nya crush apa sih?kok malah aneh y?*: seorang murid perempuan di SD
Film pertama: Lupa, yang gw inget tempatnya di KC.. err, apa di Keong Emas ya?
Bohong pertama: mana gw inget.. gw khan ga pernah bohong *nah, inilah bohong terakhir*
Musik pertama: gw rasa ‘nina bobo’.. sebagian besar bayi di Indonesia pasti dinyanyiin itu pas mo tidur..

Terakhir
Rokok terakhir: nope
Minuman terakhir: air putih hangat *supaya ga tambah gemuk, halah..*
Mobil terakhir yang dikendarai *maksudnya ini khan?*: B 19xx LJ ke Kemang hari Selasa lalu
Cinta terakhir: a girl named *peep*
Panggilan Telpon terakhir: alida, tanya lokasi mobil..
CD terakhir yang dimainkan: lupa.. apa y?

Pernahkah kamu
Pernahkah kamu mengencani salah satu sahabatmu: nope
Pernahkah kamu melanggar hukum: kita hanya manusia biasa
Pernahkah kamu ditahan: tidak pernah. Dan jangan sampe.
Have you ever skinny dipped: nope.. *btw, artinya apa sih?*
Pernahkah kamu mengecup seseorang yang tidak kamu ketahui: absolutely no, and hopefully will never..


Yang ngelanjutin: Yang baca tulisan ini.. wahahaha.. siapa aja yg mau lah..

btw, Welcome To Fasilkomers UI 2006!! Enjoy fasilkom... ^_^


updated: aaargh.. bahasa inggris gw parah banget sih.. baris di atas tulisan ini aja salah.. T___T

Labels:


Let's Go To Singapore

0 comments

Read Previous: Let's Go To Batam


Day One


Sampai Pelabuhan di Singapore

Setelah melalui perjalanan laut selama kurang lebih 1 jam, sampai juga di negara Singapura.. Huhu, gw sangat terkesan akan pemandangan sesaat sebelum merapat di pelabuhannya.. begitu hijau dan asri!!! Beda banget pas saat meninggalkan batam..

Hampir aja terjadi suatu ‘kecelakaan’ saat baru merapat.. kami turun dari kapal termasuk giliran paling belakang.. saat gw mo menurunkan tas, kata sodara gw ga usah.. katanya nanti bakal ada yang nurunin dan kita ambil di suatu tempat **kayak kalo naik pesawat gt..** eh, tapi ternyata saat2 tuh kapal udah mo jalan, ada petugas yang bilang kalo tasnya mesti dibawa ndiri.. walaaah, gw panik.. langsung aja gw dan adek gw buru2 nurunin koper-koper raksasa itu. mana klakson kapal udah bunyi lagi.. berhubung kopernya itu berat banget, tentunya ga bisa cepet2 nuruninnya. Dan gw hampir aja kebawa kapalnya itu. Saat nurunin koper terakhir yang paling besar dan berat, kapalnya udah jalan.. ugh.. rasanya sebel banget..

Sampe pelabuhan, tentunya ke bagian imigrasi. Ngantrinya lumayan panjang. Dan sialnya, kita ga bisa tau mana barisan yg paling cepet atau paling lambat. Kalo toilet umum, tentunya pilihlah yg banyakan cowok yang antre.. pastilah lebih cepet.. hehe..

Abis itu gw dengan terengah-engah menggeret-geret koper di pelabuhan.. mencari jalan keluar.. dan nampaknya kita memilih jalan keluar yang salah.. hiks.. jadi di situ hanya ketemu bis rombongan, padahal kita mau cari taksi.. rasanya dongkol banget.. tapi ya sudahlah terima saja dengan hati lapang.. akhirnya dapet juga taksi.. pengemudinya orang chinese.. bahasa inggrisnya aneh beut!! China campur malay campur inggris.. kita berempat cuma bisa nebak-nebak, hehe..

Kami nginep di Crown Hotel yang terletak di Orchard Road.. tapi si supir itu kayaknya ga ngerti.. untunglah akhirnya sampe juga dengan selamat di hotel..

Crown Hotel..
Kamarnya luas =D.. Menyenangkan.. Apalagi ada connecting door nya.. Crown Hotel letaknya cukup strategis, dekat mount elizabeth hospital, paragon, dan lain sebagainya. Dan alasan utama kami memilih hotel itu adalah tak lain dan tak bukan karena dekat dengan masjid.. Yupz, besoknya kami (tepatnya budeku dan mamaku) shalat subuh di masjid itu.. gw? Tepar di tempat tidur, hehe..

Baru istirahat bentar + mandi, langsung keluar lagi.. well, kata nyokap gw, sayang udah sampe singapore kalo cuma buat tidur2an.. iya juga sih.. jadinya berjalanlah ke lucky plaza yang letaknya ga jauh dari situ.. Adek gw memisahkan diri karena mo ketemu temennya yg kebetulan jg ke singapur.. duh, gaya banget sih ketemuan sama temen aja mesti ke singapur dl :p..

Jalan2 ke Lucky Plaza.. Hmm, sepertinya nih tempat udah jadi sasaran orang indonesia y? kami di situ beli barang pesenan sodaraku, dan tentunya cari2 oleh2.. emang dasarnya gw ga hobi blanja, jadilah rada bete.. gw mo belinya barang elektronik, tapi pastilah harganya mahal dan apadaya tak ada duit.. Sempet ketemu sama penjual muslim dari India, karena kita muslim juga, dikasih korting yg lumayan, subhanallah.

Hari itu, makan malam kami adalah: nasi padang yang kami beli di pelabuhan batam center, hehe..

Mustafa 24 [official website]
Walau sudah malam, tapi ternyata ibu2 itu tidak capek belanja.. kami bertolak ke toko Mustafa yang terletak di daerah little india.. ya, ke toko itu malem2 karena buka 24 jam.. di situ nemuin barang2 untuk dijadikan oleh2.. dan gw beli2 saja.. lagian kalo ditunda2 mulu mah jadinya ga beli2.. tapi harga barang2 di situ emang ga terlalu mahal kok.. lagipula barangnya cukup bagus.. di toko itu kalo ga salah sampe jam dua belas kurang, baru balik..

Toko mustafa itu gede juga dan barang2nya lumayan lengkap. Mulai dari makanan, pakaian, elektronik, dan lain-lain.. tapi salah satu kekurangannya yaitu: rapet.. iya, peletakan barang2nya itu mepet2 banget.. jadi kalo saat jalan papasan sama orang, rasanya repot banget. Apalagi kalo sama2 bawa trolley.. Oya, yang bikin gw heran.. tengah2 malem gitu kok masih cukup banyak anak2 yang nemenin orang tuanya belanja ya? Apa emang di luar negeri itu kayak gitu? Kalo di Indonesia pastinya anak2 udah tereliminasi pada jam 9 malam..


Day Two



Grand Central Hotel
Pagi2, mindahin koper dulu ke Hotel Grand Central.. Kami pindah hotel karena waktu itu kami ada perubahan jadwal, jadi pas hari kedua-ketiga, ga kedapetan tempat di Crown Hotel.. Sepertinya banyak orang Indo yang suka nginep di hotel grand central itu.. karena waktu itu, sodara gw yg ikut tur nginep di situ. Trus Ilham jg sempet nginep di situ. Dan pegawai2 hotel itu juga cukup fasih berbahasa Indonesia..

Tapi kami kurang beruntung, karena mendapat kamar yang tidak mendapat pemandangan keluar.. pemandangan keluarnya adalah tembok. Jadi, walaupun siang hari, kami tidak mendapatkan sinar matahari.. T_T.. ya sudahlah.. kami di singapore khan bukan untuk menikmati kamar hotel, hehe..

Grand Central terletak di belakangnya Hotel Le Meridien Orchard Road. Oya, bagi pencinta musik klasik, katanya sih di bagian toko2 di Le Meridien ada toko buku literatur yang cukup lengkap, bahkan lebih lengkap jika dibandingkan di… duh, lupa namanya apa.. well, may be u can try it..

Oya, gw merasa koq breakfast mulai dari Batam sampe Singapore sejenis ya? Yang pastinya ada menu wajib *bukan wajib gw makan, tapi selalu dihidangkan*, yaitu scrambled egg dan french fries.. terus kayaknya miskin menu jg deh alias menu makanannya cuma dikit. Kalo hotel di indonesia khan sampe heboh gitu menu makanannya. Mulai dari makanan indo, jepang, china, barat, semuanya ada..

Zoo [official website]
Hari ini, tujuan kita adalah berwisata. Rencananya ke sentosa island.. tapi entah kenapa ga jadi.. dan entah kenapa juga kita terus milihnya kebun binatang alias zoo.. oya, ada satu hal yang lucu. Waktu bilang ke supir taksi kalo kita mau ke Zoo, terus dia nanya2 terus.. dia baru ngerti setelah kita eja Z.O.O.. setelah gw pikir2, dia mungkin nangkepnya Zouk kali y? Kalo ga salah, Zouk itu adalah salah satu club atau sebagainya yg paling terkenal di singapore..

Yaaah, kebun binatang lagi..”.. Itulah yang pertama terlintas di kepala saat mengetahui bahwa tujuan kita tak lain dan tak bukan adalah kebun binatang. Gw rada males karena di Indonesia aja ada kebun binatang.. ini udah jauh2 ke singapore kok ke kebun binatang jg. HTM nya kalo ga salah sekitar 70ribuan per orang..

Tapi, prediksi gw ternyata salah.. Kebun Binatang di Singapore itu bener2 bagus.. sangat sangat tertata rapi.. walaupun luas begitu, kayaknya hampir semua sudut ditata sedemikian rupa sehingga menarik.. intinya, gw sangat2 terkesan dengan kebun binatang tersebut.. kami berjalan kaki di sana. Yang namanya kebon binatang pastilah luas.. so pasti kami capek banget.. kami berpikir seandainya saja kami naik kereta keliling.. yang tambah bikin gw capek adalah tas gw.. entah kenapa gw sering sekali memasukkan barang2 tak penting ke dalam tas.. huh.. Oya, yg bikin gw terkesan juga adalah beberapa puluh meter sekali, ada tempat peristirahatan yang bener2 bagus.. karena berpendingin ruangan, dan bahkan beberapa bertelevisi.. jauh banget sama di indonesia.. yah, emang bayarnya jg jauh sih.. kebon binatang indonesia kalo ga salah HTMnya Cuma 4000 rupiah!! (6% dari HTM bonbin singapore).. oya, sayangnya kami tdk mendapat kesempatan melihat performance2 yg ada di jam2 tertentu.. jamnya ga pas siiih..

Sore sampe malem, belanja dan liat2 di sekitar orchard road.. sodara gw beli koper!! Hehe.. jadilah gw jalan2 di orchard road sambil menenteng koper gede.. hehe.. naro koepr sebentar ke hotel, lalu cari makan malam.. nyari rumah makan indonesia yang disarankan oleh temen dari sodara gw. Cuma berhubung udah malem, tempatnya udah tutup T_T.. nyari2 yg lain cm entah kenapa ngerasa ga sreg. Jadilah makannya di deket hotel.. entahlah namanya apa gw lupa, tapi semacam chinese restaurant gt. Kita mesen makanan yg aman aja: seafood, hehe.. ternyata rasanya enak jg.. walau emang rada mahal.. apalagi minumannya. Minuman yg paling murah yaitu: EVIAN, itu tuh air mineral itu.. harganya 3 dollar lebih.. mahal amaaat.. yupz, tentunya kita pesen yg paling murah, hehe..

pergi ke Mustafa, lagi.. nyokap gw mo beli koper yang dari kmaren diincernya.. Pas di Mustafa, ternyata nyokap gw ga nemuin koper yang diincarnya. Entah nyokap gw lupa letak kopernya di mana atau udah disamber sama orang. Namun, tetep aja jadi beli koper, hehe..

Taxi..
Untung aja kami ke sana pas berempat.. niatnya mo ngajakin sodara satu lagi, tapi jatah cutinya dia disimpen buat umroh, hehe.. bukannya apa2 ya.. kalo berlima, bakalan susah naik taksinya.. karena kalo di sana, naik taksi itu harus ngepas: 1 orang di depan, dan 3 orang di belakang..

Kalo udah lewat jam 12 malem, maka biaya taxi juga menjadi lebih mahal lho.. kalo ga salah sampe jam 4 atau 5 pagi.. gw lupa dapet tambahan charge berapa, tapi lumayan mahal..

Satu hal yang buat gw tertarik.. Kalo lagi jam sibuk, maka di pintu masuk jalan2an tertentu kayak dipasang sensor tertentu.. mobil yang ngelewatin jalan itu makan akan dikenakan charge tambahan secara otomatis.. entah bayar charge nya itu ke mana nantinya.. err, waktu itu sih gw naik taxi.. kalo naik mobil pribadi kurang tau juga deh.. oya, taxinya juga udah pake semacam GPS gitu. Cool..

Oya, gw heran. Di sana banyak mobil mercedes benz, baik sedan maupun van yg dijadikan taxi.. pernah sekali manggil *ga sengaja manggil* taxi mercedes.. gw udah jiper aja kalo harganya bakal berlipet2, tapi ternyata engga.. *lho?* bingung? Gw juga bingung.. terus bukan mercy yg jadul2 banget.. merci nya E230/E320 model golden eye.. terus van nya.. err, gw lupa tipe berapa. Yg van emang sih lebih mahal, orang lebih gede..

Day Three

Kampung Bugis
Keesokan harinya, sebenernya sih kami mo naik MRT, tapi ga keburu.. Keburu sih, tapi rada bingung aja,, Yasudah, jadilah kami ke Kampong Bugis.. Walaupun namanya kampung bugis, tapi entah kenapa yang di sana orang chinese semua ya? Hehe.. jadi kayak semacam pasar gitu.. terus banyak pedagang yang bawa2 toa untuk neriakin dagangannya, yg sayangnya dengan bahasa cina.. mana gw ngerti??

Di situ ada juga murid2 yg lagi cari dana.. hmm, kata gw sih mirip2 di jepang **maksudnya mirip di komik jepang**.. jadi, yang udah nyumbang, diberikan semacam pin/kain untuk ditempel.. eh, boleh juga tuh diterapin di Indo.

Terus nemu orang jual durian.. hahaha.. jadilah nyokap dan sodara gw beli durian buat dimakan langsung di situ. Harganya juga murah.. koq bisa ya? Adek gw nemuin tempat jual takoyaki.. itu, makanan jepang berbentuk bulat yang ada guritanya.. berhubung adek gw fans berat manga jepang, jadi pengen nyobain makanan yg emang suka ada di manga2 tsb.. sebenernya sih tokonya belum buka, dan si penjualnya nyaranin kami utk pulang aja lain kali. Tapi adek gw nolak dan keukeuh nungguin. Si penjual tampaknya tersentuh juga oleh tekad kami, jadilah dia membuat takoyaki tsb, hehe.. terus kami pesen juga okonomiyaki dan nasi goreng.. rasanya?? Enak banget!! Si penjual takoyaki tersebut ternyata asli jepang lho.. dan dia ktanya pernah beberapa tahun di jakarta..

Hmm, kok gw ga pernah nemu orang jual takoyaki di jkt y? pas gelar jepang aja, tapi itu pun rasanya kurang.. kata tuti di depan sogo plasa senayan ada. Tapi gw blm pernah nemu tuh..

Changi
Abis dari kampung bugis, kita ke Bandara Changi.. dan Changi itu ya, kata orang yg udah kesana bbrp kali, tapi tetep aja mengesankan.. dengan keasriannya, kecanggihannya, kenyamanannya, dan lainnya yang membuat Changi itu begitu menyenangkan.. banyak ruang tunggu yang nyaman dengan sofa-sofa empuh dan televisi layar lebar. Bunga-bunga yang kembang nampak menyejukkan. Karpet birunya menimbulkan kesan ramah dan hangat. Fasilitas internet gratisnya memanjakan kita, air keran yang layak minum, toilet yang bersih dan cukup canggih, sampe praying room yang nyaman banget.. gw sangat2 terkesan dengan Changi.. kapan ya bandara indonesia bisa kayak gitu? Susah kali y.. apalagi Changi khan termasuk bandara paling bagus sedunia.

Sempet keliling2 dulu di Changi sbelum naik pesawat. Banyak toko2 yg jual berbagai macam peralatan. Inget banget waktu hari itu adalah launchingnya Harry Potter buku 6, jadi di setiap toko buku, pasti heboh masang Harry Potter.. harganya? Ga jauh beda kok sama yg di Indonesia.. Oya, katanya Giordano yang dijual di situ murah2.. entahlah, gw ga kesitu. Kata halpin, t-shirt Cuma 20ribuan rupiah. Masak sih??

Akhirnya gw pulang juga ke Indo..bye2 singapore.. oya, di sana ga sempet ketemu sama sapa2.. karena pas liburan itu, lagi pada ke jakarta semua. Yg lagi di singapore jg lagi sibuk banget.. yasudahlah..

**gw ke singapore 3 hari aja postingnya panjang banget ya? Jadi malu nih sama yg tau singapore.. tulisan di atas banyak sotoy-nya.. kalo mo ada yg diperbaiki, monggo...

Don't forget to read: Let's Go To Korea.. Coming Soon!!

Labels:


Pisangku

0 comments

Gambar di samping ini bukanlah katsu, cordon bleu, dan sebagainya.. hehe, tapi mirip banget ya?
gambar di bawah adalah gambar pisang pasir, begitulah julukannya.. beli ini juga sebenernya karena menjadi korban setelah menonton siaran 'Good Morning' di Trans TV, hehe.

Ternyata rasanya enak!! Pisangnya empuk, gurih, dan renyah.. Sangat direkomendasikan!!! jauh lebih memuaskan dibandingkan pisang pontianak/kalimantan yg lagi ngetrend itu.

harganya Rp2K/potong.. cukup mengenyangkan. oya, gambar di atas bukan ukuran aslinya..

salah satu lokasi berada di jalan ampera, jakarta selatan..

Labels: ,


King of Porridge

0 comments

alias Raja Bubur..
Ini adalah nama sebuah rumah makan yang terletak di Kemang Food Fest.. Kemang Food Fest (KFF) adalah semacam food court yang terletak di daerah Kemang, Jakarta Selatan.. Tepatnya di jalan.. errrr, jalan apa ya? Yah, di deretan KFC, Hotel Kemang, Alazka, dsb.. Letaknya deket ke Kemang Raya, depannya ex-Bakmi Japos dan sebelahnya Rumah Makan Payon..

Food court di KFF ini adalah outdoor, tapi gw seneng banget sama view-nya yang menyenangkan dan khas Kemang banget.. Well, mengingat lokasinya di Kemang dan dekorasinya yang elegan itu, gw langsung mengira bahwa makanannya pasti mahal-mahal. Apalagi rumah makan yang terletak di tepi jalan *yang otomatis keliatan banner-nya* itu adalah Cafe Oh Lala, terus restoran Sushi *namanya gw lupa apa..*, dsb.. Tapi ternyata dugaan saya tidak sepenuhnya benar, walaupun tidak sepenuhnya salah.. Masih ada restoran2 yang harganya terjangkau, seperti Roti Bakar Eddy - itu tuh, yang ada di depan Masjid Agung Al-Azhar Pusat, yang dengan goceng udah kenyang plus makanan sangat enak- terus Bakso Kota Cak Man, dsb..

Gw ke tempat itu secara tidak sengaja. Pada suatu sore saat lagi bosen, gw pengen makan di luar.. Eh, tak dinyana sodara gw ngajakin makan di luar.. Alhamdulillah.. Paaaas banget.. ^_^..

Berhubung sodara gw ngajakin makannya di Raja Bubur, pastilah gw makannya di situ juga. Kalo engga, nanti gw bayar sendiri dunk, hehe.. Yah, seperti nama restorannya, pastilah rumah makan ini menjual berbagai macam panganan bubur. Yang standar ya Bubur Ayam. *Note: Bahan dasar bubur ini tidak terbuat dari ayam, tapi dari nasi yang ditaburi ayam..*.. Menurutku sih buburnya cuma satu macem, taburannya itu lho yang macem2, seperti scallop, ceker ayam, dan bebek.. Kami memesan bubur ceker ayam dan bubur bebek.. *terdengar aneh ya?*

Untuk makanan lain, kami memesan dimsum, paket sewo dan kimchi (ini paket makanan korea yg isinya kimchi, bulgogi, dsb), terus mie goreng dan bebek panggang..

paket sewo dan kimchi rasanya oke lah _tapi ga spesial_, tapi hindari dibawa ke rumah, apalagi kalo ga langsung dimakan.. soalnya cepet basi.. dimsum nya enak.. mie goreng rasanya lumayan. bebek panggangnya lezat.. buburnya enak sih, tp gw cuma icip icip dikit, jadi ga bisa kasih banyak komentar..

ternyata yang punya rumah makan itu sama dengan yg punya Dim Sum Festival, yaitu Sofyan Ali.. *siapa ya??.. kt nyokap gw sih promotor, dan setelah gw searching, beliau jg kakaknya penyanyi jazz Syaharani*.. Dim Sum Festival (DSF) sendiri terletak di beberapa tempat, yang gw tau di Jalan Abdul Majid Cilandak dan di sebelah Kemang Food Fest.. Sebelumnya gw udah pernah ke DSF, dan rasa makanannya, esp. dimsumnya memang meyakinkan..

Pas lagi makan, ternyata ada istri pemilik dan manajer dari rumah makan tsb. ternyata istri dari pemiliknya adalah teman dari sodara gw.. Terus beliau cerita-cerita mengapa dinamakannya Raja Bubur.. Soalnya khan saat itu di depan DSF ada Bakmi Japos (Rajanya Mie), terus di sebelahnya ada suatu Restoran Chinese yg gw lupa namanya, memiliki slogan Rajanya Bebek.. Jadilah beliau memberikan nama Raja Bubur, hehe.. Maunya sih Ratu Bubur, tapi entah kenapa ga jadi..

Ini berita yang paling menyenangkan, karena setiap hari Senin s.d Rabu, Anda bisa memperoleh Bubur Ayam seharga Rp.15K, GRATIS!!!!!.. Catet ya.. Kalo engga salah sih untuk Agustus ini aja. Kata pemiliknya, selain utk promosi, juga untuk memperingati hari kemerdekaan.. *walau gw pikir rada ga nyambung sih.. :P*,, Tapi jangan terlalu seneng dulu, karena bubur tersebut gratis satu untuk satu nota pembayaran *gw ga tau istilah tepatnya, tapi pasti ngerti khan??*..

Tapi kayaknya promosi itu baru aja diadain deh.. Soalnya waiter-nya juga masih rada bingung. Khan kita iseng2 nanya, "Kalo kita pesen 5 bubur ayam boleh ngga, mba?".. Terus dia bingung gitu.. Dia tanya manajernya dulu, baru ngejawab pertanyaan kita, hehe..

Bubur ayamnya kita bawa pulang dan baru dimakan keesokan harinya. dan ternyata rasanya lezat banget.. very recommended!!!

Oya, waktu itu sodara gw cerita, katanya beliau paginya jalan2 ke UI naik motor.. Oh, really?? Terus katanya dia ke fasilkom, ketemu satpam, dan tanya apakah gw ada.. Errr, gw rada ga yakin sih.. *Masak sih??* :P

Labels: ,


follow follow..

10 comments

alias ngikut ngikut :P

Liburan ini rasanya kerjaan gw banyakan ‘ngikut-ngikut’..
  • Baca buku 'The Power of Water' ngikut-ngikut Halpin [read her review first]. Gw sangat terkesan dengan penemuan tersebut.. Setinggi2nya ilmu manusia emang ga ada apa2nya dengan ilmu Sang Pencipta.. Just soo incredible.. [updated: eh, eh.. ternyata ini buku memancing kontroversi juga lho.. look at here... tapi gw setuju sama satu hal, yang penting mah sebelum minum air yaitu: Baca doa terlebih dahulu!! ^_^]
  • Baca buku 'Eneagram' ngikut2 Leni [read her review].. Belum selesai bacanya sih, baru sampai sifat ke -4, hehe..
  • Nonton seliter air mata ngikut-ngikut yud1 [read his review]..
  • Okay, kalo mau menonton serial yg bisa membuat menangis bombay, sepertinya serial ini patut dicoba.. aku hanya mau berkomentar, si pemeran utama tsb cukup beruntung karena dikelilingi oleh keluarga dan teman2 yang mencintainya.. gw jadi mo cerita dikit, ada seorang temen perempuan nyokap gw yang menderita kanker.. kankernya itu sudah mencapai tahap stadium lanjut.. terakhir2, kepalanya mulai botak dsb. Dengan menderita penyakit tsb, pastilah sudah merupakan cobaan berat. Tapi yang lebih berat lagi adalah cobaan dari anak perempuan semata wayangnya. Di saat ibunya sedang sakit, dia malah berperilaku.. yaaah, gimana ya? Gw rasa sih berperilaku tidak pantas. Dia minta disekolahkan ke sekolah mode di LN, terus mogok masuk sekolah.. Setiap hari mengurung diri di kamar, dsb. Padahal ibunya sedang parah bgt.. Tapi subhanallah, ibu tersebut bener2 hebat.. semangat juangnya tinggiiii banget.. Bahkan dia sering diundang ke pertemuan2 untuk penderita kanker sebagai penyemangat dan motivator.. Tapi sayangnya, beliau sekarang sudah meninggal dunia.. Pemeran utama dalam film tersebut gw pikir bisa begitu hebatnya krn dukungan dari orang2 yang dicintainya.. Anyway, gw ikut nangis waktu nontonnya, hehe.. Biarlah.. Oya, ada quote menarik: "Why boys don't cry? Because they're not man enough to cry".. inspired by eric bennet's song.. ^^

    Untunglah buku-buku itu emang ada di rumah jadi ga perlu beli lg ^^”. Ngikut2 apalagi ya???


    Tips Troli
    Satu hal yang harus diperhatikan jika Anda belanja di supermarket dengan menggunakan kereta dorong – bukan keranjang – adalah: Jangan sekali-kali meninggalkannya dalam keadaan kosong. Bahkan jika sudah diisi beberapa item, usahakan jangan tinggalkan trolley **hmm, adakah sangkut pautnya dengan troll?? :P** tersebut.. Karena ada kemungkinan bahwa trolley Anda hilang. Kemungkinan besar diambil orang yang lupa bawa trolley dan malas mengambil ke tempat yang seharusnya. Mana tempat ambil trolley-nya jauh banget lagi harus turun lantai segala T_T.. Take care of your trolley!!!


    My Flashdisc

    Flashdisc + MP3 Player yang senantiasa menemaniku dalam kurang lebih dua tahun terakhir ini nampaknya akan segera mengakhiri masa pengabdiannya T__T.. Padahal flashdisc itu sudah erat sekali hubungannya denganku. Flashdisc tersebut kubeli pada saat awal-awal masuk fasilkom, sebagai pengganti flashdisc sebelumnya yg hilang – ceritanya akan dilampirkan kemudian. Flashdisc ini berwarna putih, bermerk Apacer, memiliki kapasitas 256 MB, dan tergolong bandel. Maksud dari bandel di sini adalah tergolong awet – kata gw sih =p. Padahal udah cukup sering kebanting dan cukup sering hampir ilang. Tp alhamdulillah, masih setia menemaniku dalam setiap kesempatan. Flashdisc itu slalu disampingku saat kebertarung melawan tugas2, mulai dari DDP, SDA, PL, Basdat, RPL, dan kroni-kroninya baik sebagai kantong penyimpan ataupun sebagai penyedia musik.. Tapi kini, flashdisc tsb harus mengakhiri sumbangsihnya dengan terhormat.. hix hix.. Ya, emang salah gw juga sih yang suka memperlakukan barang secara sembrono. Ujung flashdisc itu (yang buat ditancepin ke port) udah goyang2 dan hampir copot, jadi kedetect aja susah. Bisa dibenerin ga ya? Kalo isi dari flashdiscnya sih menurut gw masih oke2 aja.

    Klo beli flashdisc baru, gw bingung. Lebih baik gw beli yang kapasitasnya berapa ya? Lagian hanya tambah beberapa puluh ribu, kapasitasnya tapi udah dua kali lipat. Yang 1 GB aja sekarang cuma 250ribuan, jauuuuh lebih murah dibandingkan 2 tahun lalu. Tapi masalahnya, gw kayaknya belum merasa butuh yang kapasitasnya gede2. Tapi banyak yg bilang, sekalian aja beli yg gede, khan harganya ga jauh beda.. Bingung… @_@

    [typed on 2 August 06]

    Akhirnya gw jadi juga beli flashdisc dengan kapasitas 1 GB itu.. Well, merk MyFlash dengan harga 230K IDR.. Lebih murah 25K dibandingkan beberapa minggu lalu.. Tapi rada nyesel juga, karena ga nanya terlebih dahulu apakah flashdisc gw yang lama itu bisa dibenerin atau tidak.. Tapi mungkin karena terkena euforia bahwa harganya udah turun, jadi ga pikir panjang lagi.. Padahal kalo mikir aja dikit, gw pasti belum beli,. Mengingat saat ini gw belum terlalu membutuhkannya. Kalo gw tunda belinya, sapatau nanti akan semakin turun lagi.. hiks.. yasudah lah.. mo digimanain lg.. tapi gw merasa kalo liburan ini, I become such a big spender T__T.. tapi mudah2an emang berguna dan kepake di semester2 nanti.. however, welcome my nu flashdisc..

    [typed on 4 August 06]


    My Cellphone Number

    Beberapa hari ini, saya cukup sedih karena cukup sering orang yg kukirimkan SMS mengirim balasan, “maaf, ini nomor sapa ya?”.. hiks,. Oke lah kalau memang dia belum memiliki nomorku.. Hari Sabtu lalu muncul kejadian pertama.. Terus hari Selasa lalu, saya sms orang untuk menanyakan nomor baru teman saya. Eh, orang yang saya tanyain itu tidak tahu nomor saya T_T.. Nah, teman saya yang punya nomor baru itu juga ternyata tidak tahu nomor saya.. Saya tahu kok walau dia tidak mengatakannya, hehe.. Hayoo, siapa ngerasa?? :P

    Mungkin nanti nomor telepon genggamku akan kutaruh di blog atau FS biar seluruh dunia tahu.. *engga laah. Masak se-desperate itu, hehe..*


    ::: entah knapa akhir2 ini template blog ini suka rusak.. biasanya ada code yg ilang begitu saja sehingga tampilannya jadi aneh. Dan pas dicek, ternyata emang bener2 kepotong!!! -_-

    Labels: , , ,



    About me

    Categories





    Last posts

    Archives

    Links


    ATOM 0.3

    Powered by Blogger

    make money online blogger templates



    My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
    No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.