My Thoughts On..

L'endroit j'├ętablis mon esprit -The Place I Lay Down My Mind-




weekend oh weekend...


E-mail this post



Remember me (?)



All personal information that you provide here will be governed by the Privacy Policy of Blogger.com. More...



Segalanya dimulai saat hari Jumat..
Setelah rapat senat, gw sebenernya mo lgsung ke balai sidang..
Tapi ternyata gw inget kalo gw belom ngisi IRS! Wohohoho, padahal katanya itu hari terakhir ya? Gw sih nyantai aja.. Walau agak2 khawatir juga sih, soalnya pagi2 SIAK online ga bisa dibuka di rumah.. Tepatnya lemot seabiz-abiznya.. Trus waktu sore2, si dirga juga ga bisa masuk.. Nah lho... Untungnya waktu gw coba di Lab, everything's going fine.. Cuma ada error aja di SIAK online yang menurut gw cukup menyebalkan, karena menyankut masalah sensitif, yaitu IP.. T_T

Sore2, gw langsung ke BalaiSidang, ngebantu2in bagian dekorasi.. Membantu menguraikan benang yang absolutely KUSUT banget! Aaargh, gw rada2 trauma nih melihat yang namanya benang dan tali kusut.. xP Akhirnya tuh benang digunting2.. Fiuhh, lega rasanya...

Gw dapet pengalaman buruk waktu balik ke balai sidang sehabis sholat maghrib di MIPA.. Waktu berangkat ke MIPA, gw sama Tio, tapi berhubung dia ada urusan, baliknya gw sendirian.. Gw yang sangat yakin dengan kemampuan orientasi dan eksplorasi gw, dengan sangat percaya diri mengambil jalan memotong dari mushola MIPA ke balai sidang (jalan yg dilalui saat berangkat).. Dengan langkah tegap, gw berjalan lurus menuju siluet atap balai sidang yang tampak di kejauhan..
Hmm, tapi koq ngga nyampe2 yah.. Trus koq jalanannya jelek banget.. Dan rumputnya koq tinggi2 banget.. Hampir selutut gw.. Udah agak cemas nih.. Tadi kayaknya rumputnya ngga setinggi ini deh.. Aah, mudah2an aja gw lupa.. Soalnya tadi waktu berangkat kan sambil ngobrol, jadi nggak merhatiin jalanan..
Lho,tapi koq makin lama makin tinggi aja dan jalanannya makin jelek.. dan gw menemui pagar tanaman yang kurang lebih tingginya sepinggang.. Waduh, gw udah rada2 desperado.. Gw coba aja loncatin.. *GRUSAK* *siing* bunyi2 serangga pun hilang.. Heh, ternyata tebel juga tuh semak2..

Mau ngga mau gw harus balik lagi.. Tapi ngeliat rumput2 yg tinggi2 itu, gw rada2 jiper.. Takut2 kalo ada ulernya.. Trus ada pohon yang cukup lebat.. mo ngelewatin di bawahnya tapi rada2 segen.. mana di sekitar itu ngga ada orang.. terpaxa gw mengambil jalan yang cukup jauh.. Kalo ada orang ngeliat gw, mungkin mereka pikir: "Koq ada orang jalan2 ga jelas di tengah kebon gitu.. Apa dia mo nyembunyiin sesuatu? Jangan2 mo nyembunyiin mayat" Hiii.. Pikiran gw udah gak jelas..

Beberapa waktu kemudian, akhirnya gw menemukan sekelompok wanita berjilbab berjalan ke arah gw..
Gw, yang tadinya sok pede, berjalan berbeda arah dengan mereka, dgn niat nyari jalan sendiri.. Tapi ternyata gw nemuin peger tanaman yang lain!! Huhu.. Dalam keadaan seperti ini, gengsi ternyata harus dibuang jauh2.. jadilah gw ngikutin mereka.. Dan ternyata mereka juga nggak tau jalan!!! *sigh*, tapi lumayanlah.. Mereka nemuin jalan yang lebih lumayan dibanding harus ngelompatin pagar tanaman.. huehehe..

Trus pulang jam 8 kurang.. Udah takut kalo angkot2ku tersayang udah ngga ada,.. Fortunately, they're waiting for me.. hehe.. Syukurlah masih dapet, walau udah kloter2 terakhir..

Sabtu......
MAWAR.....
berdasarkan hasil rapat dan atas usul someone, senat jualan bunga mawar saat wisuda dengan optimisme yang cukup tinggi.. Rencananya kurang lebih ada 8 orang yg jualan, kumpul jam 7 pagi di balai sidang.. Gw, yang males banget dateng pagi, rada ogah2an berangkat. Tapi berangkat juga sih, walau rada2 telat.. Trus di angkot, HP bergeter2 mulu.. Gw kira udah telat banget dan ditungguin sama yg lain.. Ternyata yg telpon si AWL, mo minta CD.. Kirain siapa...

sampe2, ternyata orang2 yg katanya mo jualan belum ada yg dateng SATU pun.. Yg ada malah panitia wisuda.. Tak lama kemudian, akhirnya Dirga dateng membawa Mawar satu kardus gede.. Ambisius banget yak? Ya sudahlah.. Agak pesimistis juga sih, soalnya yg jualan baru dateng dua orang.. Kurang lebih jam stgh 8, gw mulai jualan di deket balai sidang.. Laku 3 tangkai.. Gw kira laku segitu itu mengenaskan.. Tapi ternyata, Dipo dan Dirga lebih dikit lakunya, hehe.. Lalu Yudi, Salman, dan Nasri ngebantu jualan jg.. Mudah2an laku..

Gw kebagian di pintu selatan, tempat anak2 fasilkom keluar.. Walau gak laku2 amat, tapi lumayanlah.. Masih ada satu-dua yang beli.. Si Dipo mulai uring2an, soalnya ga ada satupun bunganya yg laku, huehehe..


PANAS.......

Makin siang, tentunya matahari makin bersinar terik.. Gw serba salah juga.. Kalo di tempat yang teduh, ngga keliatan sama customer.. Kalo di tempat yang panas, kasian sama bunga2nya yg jadi agak2 layu.. *padahal sih kasian sama gw-nya yg kepanasan.. huehehe*

Huhu, banyak saingan.. Dan menurut gw, bunga yg dijual oleh saingan2 itu lebih bagus jika dibandingkan dengan bunga yang gw jual.. Ternyata peribahasa "bunga tetangga lebih indah dibanding bunga sendiri" itu bener ya.. Gw jadi ngga pede aja ngejualnya.. Mana bunga tetangga yang bagus2 itu dijual lebih murah lagi..

Oya, gw sempet diusir oleh satpam (atau hansip ya?) di sana.. Dia nyuruh gw minggir2 gitu.. Gw, yang ngerasa bukan berada di tempat yang terlarang, langsung komplain dengan nada rada2 kesel.. "Ya sudah saya minggir.. Tapi orang2 itu koq ngga apa2? Bapak harus adil dong!! Kalo saya minggir, bapak juga harus suruh mereka minggir! Kalo ngga, itu ngga adil namanya!!!" huehehe.. Lagian nyebelin banget.. Jelas2 banyak orang lain yg jualan di sekitar gw, knapa gw doang yg diusir.. Si satpam itu cuma bilang "iya, iya" dengan suara pelan.. Trus dia sempet ngusir2 penjual lain yang emang bener2 pedagang dengan membentak2.. Kaget juga sih gw, tapi untungnya gw gak dibentak2.. Walau dibentak2, gw masih bisa bentak balik.. Kalo penjual2 itu kasian juga ya? Mereka ngga bisa berargumentasi dengan satpam tadi.. Karena si satpam ngga ngusir pedagang2 lain (yg bukan asli pedagang), gw cuek aja.. Dia juga kayaknya ngga mau ambil pusing dg gw.. =)

FYI, kita niatnya mo untung malah agak rugi.. So, bagi pengurus Senat yang ngebaca ini, sapatau rela untuk ngebantu nalangin kerugian, hehe..


CAPEK....
gw jualan sampe jam satu siang, saat ortu2 udah pada balik dan petugas2 mulai bersih2 dan ngangkut2in kursi... gw yg udah kejemur dari tadi, dengan langkah gontai tetep jualan.. Untung aja gw inget kalo bawa MP3 player tercinta.. Jalan2 sambil dengerin lagu, BeTenya jadi berkurang, tapi capeknya sih tetep.. Mana gw ditinggal sama Dipo n Dirga lagi.. That means, gw jualan sendirian gak jelas!!! Lagian mereka berdua ditelpon ga bisa.. Sial.. Ternyata mereka udah ke balai sidang duluan.. Setelah dihitung2, yg menjual paling banyak adalah: DIPO!!! Prok3.. Padahal dia yg tadinya paling gw laku..

Di balai sidang, cuma bantuin dikit.. Gw udah tepar banget setelah jualan selama hampir enam jam di bawah senyuman sinar matahari.. Wisuda berjalan lancar.. Good work, palz!! =)

Heh, kata Mika, gw jadi tambah hitam.. AAARGH!!!... Gw merencanakan utk cuti jualan, minimal selama setaun ke depan utk menjalankan program pemutihan badan.. Kalo ngga, sepertinya gw akan menjadi Panda tanpa memakai jaket panda.. Karena bagian muka dan lengan bawah doang yang menghitam (yang kena sinar matahari).. *sigh*




About me

Categories

Previous posts

Archives

Links


ATOM 0.3

Powered by Blogger

make money online blogger templates



My Thoughts On.. is powered by Blogspot and Gecko & Fly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.